2

Loghat.... bahasa

Salam semua,

Pagi tadi ketika dalam perjalanan ke pejabat, sebagaimana biasa wan akan pasang radio dan channel pilihan adalah hot FM. Seminggu ini Faizal Ismail (FBI) bersiaran bersama DJ jemputan Halim Othman (HBO) memandangkan Farah Fauzana (Fafau) bercuti sakit selama sebulan. FYI HBO pernah menjadi DJ kesukaan wan ketika dia bersama Era suatu masa dahulu... itu dulu laaa, sekarang ni wan liberal ya...!! (dan sekarang wan paling enjoy dengar celoteh Jawa Ranger tiap-tiap petang!!)

Apa yang menariknya topik pagi tadi adalah tentang loghat atau mengikut Kamus Dewan Edisi Empat bermaksud bahasa daerah, dialek, bahasa setempat. Apa yang wan nak ceritakan adalah tentang persepsi awal wan pada mereka yang datang daripada negeri lain yang semestinya datang bersama loghat negeri masing-masing.

Bagi sesiapa yang tak tahu, wan berasal daripada Kelantan. Dilahirkan dan dibesarkan di negeri cik siti wan kembang hinggalah ketika wan berusia lewat belasan tahun dan menyambung pelajaran di sebuah institusi pengajian tinggi yang ada nama MARA. Dan ditakdirkan wan ditempatkan di negeri Perak.

Buat pertama kali dalam hidup wan, wan harus KELUAR dari negeri kelahiran tercinta. Sebelum ini bukanlah tak pernah keluar, tapi boleh di kira dengan jari berapa kali sahajalah wan dapat peluang 'keluar' dan tempoh masa tidaklah panjang, sekadar seminggu paling lama... itupun sekadar menziarahi Uncle (di Hulu Langat) takpun Chik (sepupu abah) yang dulu menetap di Kampung Baru. Selebihnya tidak pernah!.

Ok apa yang wan nak ceritakan adalah pengalaman pertama kali harus 'keluar' dari kepompong mek dan abah. Perasaannya usah ceritalah. Takut. Hampir sebulan wan ambil masa untuk sesuaikan diri. Belajar dalam bidang perancangan bandar dan wilayah bersama rakan-rakan yang datang dari setiap pelosok negeri sedikit sebanyak menggerunkan wan.

Mana tak nya, asal kelantan, bertutur dalam loghat kelantan dari usia wan setahun jagung dan agaknya perkataan pertama yang wan sebut juga pastinya dalam loghat kelantan... sangat-sangat-sangat membuatkan wan bimbang bahawa mereka tidak akan faham dengan apa yang akan wan tuturkan. Jadilah wan bagaikan kera sumbang, asingkan diri dan jarang bercakap.

Lagi satu wan punya satu sifat prejudis pada rakan dari negeri lain selain kelantan... hehehe jangan marah ya, itu dulu... cerita zaman tok kaduk! cerita sebelum wan kenal siapa rakan-rakan wan secara peribadi. Jadi rakan-rakan wan ketika itu hanyalah dalam ruang lingkup kenalan yang asal dari negeri yang sama.

Dan entah mengapa, wan punya satu perasaan yang... anti? pada orang luar terutamanya negeri Terengganu. Padahal mereka tidak pernah buat silap apapun pada wan! teruk sungguh prasangka wan ketika pertama kali keluar dari kelantan dulu. Agaknya ini disebabkan oleh pengaruh orang-orang tua zaman-zaman dulu yang tidak pernah menggalakkan anak-anak mereka memilih calon suami/isteri yang bukan berasal dari negeri kelantan sendiri. Atau dengan kata lain, mereka memang tidak suka bermenantukan orang luar!!!

Di takdirkan rakan sekelas wan semuanya datang dari pelbagai negeri seperti Johor, Negeri Sembilan, Melaka, Pahang, Terengganu, Perak, Kedah dan Selangor. Dan nak dijadikan cerita hanya wan seorang sahaja orang kelantan dalam kelas yang seramai lebih kurang 25 orang itu. Jadi nak-tak-nak wan harus keluar dari rasa 'takut' dan tidak percaya diri itu. Sampai bila wan harus menangis setiap malam di corong telefon mengadu dengan mek tentang kesengsaraan (hahaha) yang wan sedang hadapi ketika itu. Sampai bila wan harus tidur bertemankan air mata yang setiap malam akan membasahi bantal kekabu hasil kerja tangan mek?? memeluk bantal seolah-olah memeluk mek.

Orang pertama yang menjadi sahabat wan ketika itu adalah Rus Shazila (Zila). Mungkin kerana kami berdua agak pendiam (ketika itu) jadi kami mudah serasi dan kami berkongsi kisah sedih bersama. Wan dengan masalah nak sesuaikan diri sedangkan dia sedih kehilangan (meninggal dunia) tunang tersayang. Dan sampai sekarang wan masih simpan 'rasa' itu khas buat zila walaupun jarak dan masa telah lama merenggutnya pergi dari pelukan wan.

Tapi lama kelamaan, sedikit demi sedikit wan berjaya atasi masalah wan, dan apa yang paling menakjubkan wan dapat bertutur dalam bahasa malaysia standard tanpa ada bau kelantan... hahaha!! (perasannya!!!, padahal budu masih lagi jadi pilihan bila balik kampung!) Dan paling tak sangka, di takdirkan Allah balikkan hati wan, wan jadi anti pada LELAKI (lelaki sahaja dan tak semua ya!!) kelantan. Abah, adik-beradik, pakcik, sepupu lelaki tak kira la! Dan sampai saat ini adakalanya perangai segelintir lelaki kelantan amat-amat-amat membuatkan wan rasa seperti malu nak mengaku bahawa 'itu adalah rakyat kelantan!!!' kerana rakyat kelantan baik pekertinya (merujuk pada Abah)... hehehe

Entah mengapa, wan memang tak suka pada budak-budak (lelaki) kelantan yang sama-sama menuntut di Manjung ketika itu tapi berlainan kelas dan kursus! Wan menyampah sangat-sangat. Agaknya kerana pada wan segelintir dari mereka ini gedhebe je lebih! padahal takpun!! (dan lelaki kelantan juga tidak romantik??!! hehehehe)

Itu kisah hampir 2 dekad yang lalu. Hari ini setelah masing-masing mempunyai kerjaya yang bagus-bagus (kecuali wan) dan mempunyai keluarga yang bahagia, semua kenangan pahit waktu itu menjadi antara kenangan yang paling indah untuk di kenang. Dan sesungguhnya loghat, budaya, makanan bukanlah menjadi penghalang untuk kita saling mengasihi antara kita walaupun adakalanya perselisihan pendapat dan fahaman sesekali timbul antara kita.

Hari ini, Zila sudahpun mempunyai kerjaya yang cemerlang sebagai PTD dan sedang berkhidmat dengan kedutaan Malaysia di Switzerland (kalau tak silap wan dia menetap di Berne) setiap saat wan mendoakan kesejahteraan buatnya yang menjadi pendorong utama pada wan di saat-saat wan terasa betapa diri keseorangan di alam ini. Ketika wan tiada sesiapa, dia hulurkan tangannya untuk memimpin wan ke arah cahaya yang terang. Mungkin dia tidak tahu, tapi hakikatnya dialah yang menjadi penguat semangat wan ketika itu. Dan di satu saat ketika dia benar-benar memerlukan sahabat, dan wan tidak dapat berada di sisinya (biarlah hanya kami yang tahu) betapa wan menyesali diri kerana tidak mampu menjadi seorang sahabat yang baik buatnya. (Salah satu sebab juga mengapa sampai saat ini wan tidak mampu untuk mengatakan TIDAK pada setiap pertolongan yang dipinta oleh sahabat-sahabat wan yang lain)

Hari ini, setelah hampir sedekad mendirikan mahligai bahagia bersama sang arjuna hati dan dikurniakan dengan seorang belahan jiwa tersayang, dan ditakdirkan sang arjuna BUKAN orang kelantan, dan sesekali apabila pulang ke kampung, dan apabila kembali ke kota, ada satu dua (perkataan) loghat kelantan dituturkan oleh my Aysha, wan akan tergelak (kerana sebutannya seperti orang siam bercakap), tiba-tiba terasa betapa sayangnyaaa... my Aysha tidak pandai bercakap menggunakan loghat kelantan!.

Sesungguhnya, mungkin apa yang kita rasa pahit di saat ini akan menjadi sesuatu yang manis untuk di kenang di satu saat kelak!

Wei... oghe banggo la jadi anok klate!!

"Bahasa Jiwa Bangsa"

2 comments:

NORHAYATI BERAHIM said...

bangga jadi orang melake, jangan terperanjat tau..dulu masa pegi oeversea, ada yang tak tau malaysia tapi tahu melake..tau!

Wan Amalyn said...

kak yati...
hehehe itu ler!! dulu-dulu (dulu tau!! bukan sekarang) wan sangat prejudis dengan semua orang dari negeri lain... tapi bila dah kenal rupanya semua prasangka itu TIDAK BERASAS sama sekali... =)

sekarang ni wan bangga kerana wan punyai ramai rakan yang datang daripada pelbagai negeri & alhamdulillah semua handai taulan yang wan kenal sangat baik budi pekertinya... termasuklah orang melake!! hehehhe

Back to Top