0

Keputusan Cabaran 50 Buku : November 2011

Salam semua,

Mohon maaf atas segala kelewatan yang tidak dapat dielakkan :( Kak wan butuhkan waktu tambahan!! Dan juga tangan tambahan untuk menyudahkan kerja-kerja official & unofficial, on time! Dengan fizikal (kesihatan) yang sedang menguji ketahanan mental kak wan, kak wan sangat-sangat-sangat perlukan pengertian kalian semua andai janji-janji kak wan tidak dapat dipenuhi (publish keputusan dan pos buku di minggu pertama setiap bulan).

Kak wan masih berhutang buku bulan Oktober dengan para pemenang semua. Insyallah akan dipos setelah bukunya berada di tangan kak wan. Mungkin akan dipos bersama dengan buku untuk pemenang bulan November (jika buku untuk bulan November sudah siap di print - bermakna kalian akan dapat buku yang 'panas' dari 'oven'!) Insyallah doa-doakan semoga segala perancangan ini berlangsung tanpa ada halangan ya!

Oklah inilah senarai pengulas terpilih untuk bulan November.

1- Ain - Kemilau Mutiara Raudhah
2- Aimie - Aku Bukan Billy Milligan
3- A&N - Cinta Aku Seadanya
4- AS - Dikau Tidak Pernah Jauh
5- FHS - Dikau Tidak Pernah Jauh
6- KK - Tinta Elipsis
7- MB - Kasino
8- R - Sangkar
9- UA - Dikau Tidak Pernah Jauh
10-XX - Mencari Suami@JS.com


Tahniah! Tahniah! Tahniah!. Jangan lupa kita masih ada lebih kurang 2 minggu berbaki untuk menyempurnakan misi membaca 50 buah buku untuk tahun ini. Moga kalian semua dapat mencapai sasaran 50 buah. Dan kak wan berbaik hati memberi tempoh sehingga 31hb Disember untuk kalian menghantar ulasan-ulasan (supaya misi 50 buah buku tercapai).

Ayuh gandakan usaha...

Salam sayang,
0

Keputusan Cabaran 50 Buku : Oktober 2011

Salam semua,

Sebagaimana yang telah dijanjikan inilah dia senarai 10 ulasan terpilih untuk bulan Oktober.

1- Aimie - Dia Yang Kunikahi
2- Ain - Rooftop Rant
3- A&N - Nuansa Kota Merah
4- AS - Kuseru Rindu Itu
5- KK - Quartet
6- MB - Pura Pujangga
7- Rinn - Ikhlas, A.K!
8- UA - Jauh Dari Cinta
9- XX - Dikau Tak Pernah Jauh
10- ZAR - Surat Ungu Untuk Nuha


Tahniah sekali lagi pada semua geng yang telah terpilih. Memandangkan bulan November ini kakwan akan berada di 'luar kawasan liputan', kakwan mohon ampun dan maaf andai kiriman Geng semua akan tiba agak lambat ke tangan masing-masing. Walau bagaimanapun kakwan akan cuba sedaya upaya untuk menghantar kiriman Geng semua secepat yang kakwan boleh. Mohon maaf sangat-sangat.

Oklah... jangan lupa kirimkan ulasan-ulasan buku yang telah dibaca ya, kerana kita masih berbaki 2 bulan (November & Disember) sebelum tirai 2011 berlabuh dan secara automatik acara Lomba Baca kita menutup tirai.

Masih ada masa lagi... ayuh semua, jom kita lomba baca!!

Salam sayang,
2

Cuti..

Salam semua,

Wah! lamaaaaaaaaaaaaanyaaaa tak jenguk sini. Rindu. Tapi...

Mungkin selepas entri ini saya akan menyepi semula... bergantung pada keadaan. Kerja di pejabat, makin ke hujung tahun makin banyaaakkk. Bila dah makin banyak kerja, makin malas nak buat! Dapat pula bobo yang suka mendesak. Lagi saya tension.... lama-lama mengadap kerja pejabat saya boleh kena hyper-tension huhuhu Bila kerja pejabat banyak, saya sudah kehilangan masa santai (membaca novel) saya... ruginyaaa!!! *sedih*

TAPI... saya ingin berkongsi berita gembira, saya sudah cukupkan 50 buah buku untuk tahun 2011 ini... yayy!!! untuk saya. Tapi saya kesuntukkan masa untuk menyiapkan ulasan-ulasannya. Alasannya, tak cukup masa nak buat dan berkongsi info tentang buku-buku yang telah saya baca itu. Insyallah saya pasti akan cuba membuatnya. Doakan saya ya... Dari jam 9 pagi hingga 6 petang saya sudah mengadap pc. Malam, saya sudah penat untuk mengadap laptop pula. Tipu! saya mengadap laptop juga tapi mengintai sahabat-sahabat saya di Facebook hikhikhik Alasan sebenarnya, saya sudah penat untuk mengerah otak. Saya juga perlukan rehat kan??...

Saya sudah ada senarai nama untuk 10 Ulasan terpilih bulan Oktober (merujuk kepada Cabaran 50 Buku di blog Ulatbuku). Terima kasih pada panel penilai yang berbaik hati menyediakan senarai nama dalam masa yang singkat kerana kondisi saya. Budimu dikenang selagi hayat dikandung badan! Insyallah dalam masa terdekat ini saya akan umumkan pada geng-geng Lomba Baca semua. CUMA, saya mungkin kesuntukkan masa untuk mengirimkan hadiahnya dalam masa seminggu ini. Andai hadiah-hadiah tersebut tiba lewat (sedikit) daripada masanya, ampunkan saya ya... saya ada alasan (lain pula)... banyak sungguh alasan saya kan?? huhuhu

Hujung minggu ini kita akan bercuti kan? Cuti sempena sambutan Hari Raya Aidil Adha atau sesetengah orang sebutnya sebagai Hari Raya Korban atau ada juga yang panggil Hari Raya Haji mana-manalah janji maksudnya sama. Jadi kesempatan ini saya ingin mengucapkan Salam Aidil Adha buat sahabat-sahabat semua. Awalnya! Ya, tapi saya bimbang jika saya sudah tidak ada masa waktu itu, sebelum terlewat lebih baik saya awalkan. Boleh kan? Mohon ampun dan maaf andai ada salah dan silap saya pada kalian semua.

Kemudian saya akan bercuti. Dari 10 November hingga 16 November, saya akan berada di 'luar kawasan liputan'. Andai ada panggilan yang tidak terangkat, andai ada sms yang tidak terjawab, andai ada email yang tidak berbalas... maka ketahuilah oleh kalian bahawa saya sudah berada nun jauh beribu-ribu batu dari kalian... Doakan saya selamat walau di mana sahaja saya berada ya...

Sebelum saya mengundur diri... sekali lagi saya mohon ampun dan maaf andai ada salah dan silap saya... ketahuilah bahawa saya sayang kalian semua!!!

Salam sayang
2

Keputusan Cabaran 50 Buku : September 2011

Salam semua,

Wah! lama sungguh rasanya kakwan tidak menyapa adinda-adinda kakwan di sini. Harapan kakwan agar masing-masing masih teruja untuk meneruskan Cabaran 50 Buah Buku kita yang sudah 3 suku kita laluinya. Juga harapan kakwan agar adinda-adinda semua diberikan kelapangan oleh Dia untuk membaca dan mengulas... Insyallah.

Okeylah, kalian semua pastinya tertanya-tanya siapakah 10 gerangan yang telah dipilih oleh panel untuk pengulas terpilih bulan September ini kan? Untuk tidak membuang masa, (lagipun kakwan sendiri tersangattttlah sibuk dengan kerja-kerja pejabat, hinggakan nak curi masapun tak berkesempatan... huhuhu) di sini kakwan senaraikan 10 ulasan terpilih untuk bulan September ini.

1- Aimie - Melur Bunga Ivy
2- Ain - Seharum Kasih
3- Amal - Lebih Dari 60 Mutiara Hikmah Al-Fatihah
4- AS - Syurga Diwajahmu
5- FHS - Grrr...Geramnya
6- KK - Dia & Dia
7- MB - Minda Tertawan
8- R - Kau Curi Hatiku
9- UA - Sweet Sour
10- XX - Langsir Biji Remia


Tahniah untuk kesekian kalinya buat adinda-adinda yang telah berjaya mencuri hati panel. Pada mereka yang tidak terpilih, masih ada masa lagi... ayuh gandakan usaha kalian... mana tahu bulan depan ulasan kalian pula yang dipilih oleh para panel kita yang baik hati itu.

Cuma satu yang kakwan nak minta tolong pada adinda sekelian, KALAU BOLEH janganlah dirungkai segala 'rahsia' yang tersembunyi dalam sesebuah naskhah yang dibaca itu, simpan sedikit rasa teruja biar menjadi tanda tanya pada pembaca yang lain juga. Biar rasa suspen boleh dirasai sama pada pembaca yang belum lagi menekuni naskhah yang telah kita baca itu ya.

Selamat membaca moga matlamat kita semua tercapai bila tiba detiknya... challooo :))

Salam sayang,
~kakWan

Keputusan Cabaran 50 Buku : Ogos 2011

Salam semua,

Salam lebaran diucapkan pada dinda Geng Lomba Baca semua... moga lebaran ini disambut dengan penuh ceria dan bahagia di samping keluarga tercinta.

Di kesempatan ini kakwan ingin memohon ampun dan maaf andai ada salah dan silap kakwan selama mengendalikan acara ini. Sering melanggar janji, terlewat menghantar kiriman buku (pada pemenang)... mohon ampun sangat-sangat! :(

Raya, raya juga, tapi jangan lupa pada acara lomba baca kita yang masih berbaki lebih kurang 4 bulan lagi ya... harap masih sempat untuk mencukupkan jumlah 50 buah buku yang dibaca sepanjang tahun ini. Peringatan untuk kakwan juga...huhuhu

Okeylah untuk 10 ulasan terpilih bagi bulan Ogos, inilah senarai pemenangnya.

1- Aimie - Indahnya Hidup Tanpa Derita
2- Ain - Nuansa Kota Merah
3- AS - Bening Merah Jingga
4- KK - Duka Tuan Bertakhta
5- MB - Sebelas Patroit
6- Rinn - Langsir Biji Remia
7- SS - Untuk Awak Teja Aulia
8- UA - Baju Melayu Hijau Serindit
9- WA - Baju Melayu Hijau Serindit
10-XX - Kebun Mimpi


Tahniah ya pada pemenang. Pada mereka yang tidak terpilih itu, jangan berputus asa, masih ada masa lagi untuk menghantar ulasan-ulasan terbaik kalian semua.

ps: kakwan masih menunggu kiriman email daripada Fisya Zulfifli yang sampai sekarang masih belum memberi alamat tempat di mana bungkusan hadiah boleh dikirimkan.

Salam sayang,

Syawal ini....

Salam semua,

Photo Albums at WiddlyTinks.com

Ya... kita masih di bulan raya, jadi masih belum terlewat untuk mengucapkan:
'Selamat Hari Raya Aidil fitri'
'Mohon maaf lahir dan batin atas segala salah dan silap, yang terzahir mahupun yang terselindung, moga amalan kita diterima oleh Dia, tuan empunya dunia'


Salam sayang,
0

(21) Baju Melayu Hijau Serindit

Penulis : Syud
Halaman : 430
Tahun : Mei 2011
Terbitan : Jemari Seni Sdn Bhd
Harga : RM19.00 (Sem. M'sia)/RM22.00 (Sabah/Sarawak)

Buku terbaharu karya Syud ini sebenarnya sudah lama saya khatam. Semasa Pesta Buku (2011) hari tu lagi saya dah habis baca. 1-kerana tuntutan tugas waktu itu, saya kena tahu apa kisahnya buku ini kalau-kalau ada yang bertanya. 2-sebagai penggemar karya-karya Syud, sememangnya karya terbaharu beliau sangat-sangatlah saya nantikan. Dan pastinya ia menjadi prioriti saya untuk dibaca.

Plot/Jalan Cerita:

Baju Melayu Hijau Serindit berkisah tentang Wardah yang polos. Kisah tentang Pacai yang 'tidak berapa budiman' (pada Wardah lah). Dan ini kisah yang berlaku di seputar hidup mereka. Takdir mereka terlakar dek naskhah Nyanyian Tanjung Sepi yang sudah payah untuk dicari. Pertemuan kali pertama yang menjengkelkan hati Wardah pada si dia yang memborong dua naskhah terakhir NTS. Pertemuan pertama yang tidak meninggalkan sebarang tanda pada Pacai. Yang dia ingat hanyalah sekadar si dia yang berkasut merah berjalan ketuk-ketak-ketuk-ketak.

Pacai, dia lelaki yang pernah kecundang dalam percintaan. 'Hati'nya pernah hilang dari dirinya suatu masa dahulu. Tapi, tak siapa di antara sahabatnya yang tahu sisi lain Pacai. Mengenali Wardah, dia jadi lelaki yang punya hobi baru, suka menyakat Wardah. Melihat Wardah jengkel, geram dan marah benar-benar membuatkan hatinya gembira. Dia rasa dia tak cintakan Wardah tapi dia akan rasa lain bila Wardah tak ada.

Apabila berita Ilham, jejaka idaman Wardah putus tunang sampai ke pengetahuan ibunya, hidup Wardah mula tidak tenteram. Ibu Wardah yang sememangnya berkenan pada Ilham mula membuat rancangan untuk menjodohkan mereka - Wardah-Ilham. Demi menggagalkan rancangan ibunya, Wardah harus mencari jalan. Misi mencari teman lelaki bermula. Tapi siapakah yang rela hati untuk menjadi 'teman lelaki olok-olok' pada Wardah?

Dan apa salahnya jika Wardah terima Ilham, bukankah Wardah itu sukakan Ilham? Jadi apa masalahnya? Ho! Ho! Ho! Ada sebab kenapa Wardah tidak boleh pilih Ilham walaupun bila berhadapan dengan Ilham, jantung Wardah akan berdetak dengan lebih pantas dan Wardah juga akan bertukar menjadi wanita yang terlebih ayu.

Jadi berjayakah Wardah mencari dia yang boleh dijadikan teman lelaki? Bagaimana pula 'watak' Pacai muncul dalam babak hidup seorang Wardah? Bagaimana kesudahan kisah mereka? Bacalah kalau ingin tahu.

Watak & Perwatakan:

Wardah dipotretkan sebagai anak gadis yang biasa-biasa. Dia anak gadis yang polos. Pada Firas dia bukan jenis orang yang menyimpan kata-kata dalam hati, dia gadis yang lurus dan jujur. Wardah dia gadis yang berpegang pada fakta dan logik. Tapi ada kalanya dia boleh jadi gadis yang 'blurr' dan naif.

Pacai atau Mohammad Firas Adam adalah lelaki yang tidak berapa budiman pada pandangan (pertama) Wardah. Pada sahabat-sahabatnya, dia lelaki yang suka buat hal sendiri, lelaki yang tidak pernah ada masalah besar dalam hidupnya. Bahkan Umar pernah kata dia kasanova dan semua sahabatnya bagaikan percaya! Pada Najlaa pula, dia lelaki yang tidak pernah serius dalam hidupnya. Hakikatnya dia masih seorang lelaki yang punya hati dan perasaan. Cuma kelebihannya dia bijak menyembunyikan rahsia hatinya. Bak kata Adil, dia lelaki yang tersangat positif. Pada saya, dia lelaki yang bertanggungjawab. Lelaki yang tahu apa yang dia inginkan dalam hidupnya.

Adil dia sahabat Pacai. Mereka bersahabat sedari zaman 'U' hinggalah ke alam pekerjaan. Dia sahabat yang Pacai tidak boleh sembunyikan apa-apa daripadanya. Dia sahabat yang dengan mudah dapat 'membaca' segala riak dan tingkah Pacai. Tanpa perlu disoal, Pacai akan bercerita tanpa paksaan.

Nik dia sahabat baik Wardah. Sahabat yang sentiasa bersama Wardah di kala Wardah ditimpa masalah. Sahabat yang dicari oleh Wardah untuk sessi luahan hati juga sebagai pakar motivasi dan penyumbang idea tatkala Wardah kebuntuan. Dia orang kepercayaan Wardah.

Ilham dia digambarkan sebagai lelaki baik, lembut tutur kata, sedap mata memandang, pandai dan bermacam lagi sifat baik yang dimilikinya. Bahkan dia menjadi orang kanan dan orang kepercayaan En. Bakhtiar ayah Wardah untuk menjemput/menghantar Wardah balik kalau ayahnya ada hal.


Sekacip Pinang:

Jika ditanya pada saya apa istimewanya Baju Melayu Hijau Serindit ini, secara jujurnya saya tidak dapat memberi jawapan yang tepat. Bukankah setiap pembaca punya skala penilaian mereka yang tersendiri? Bukankah nilai 'best' itu berbeza pada setiap orang? Juga subjektif untuk diberikan penilaian, bergantung pada kesukaan dan genre pilihan pembaca itu sendiri kan? Kalau yang gemarkan hanya karya-karya Sci-fiksyen dan disuruh baca novel cintan-cintun pastinya tidak akan 'masuk' dengan selera mereka betul tak? Jadi 'best' atau tidak andalah yang tentunya.

Tapi bagi saya, saya gemarkan karya-karya Syud kerana ceritanya yang simple. Ya, adakalanya saya perlukan bahan bacaan yang tidak memerlukan saya memerah otak berfikir yang akhirnya membuatkan saya migrain, atau berhari-hari saya dok mengusung rasa bengang hingga mempengaruhi pembacaan saya. Saya hanya ingin nikmati saat-saat indah membaca dalam suasana yang nyaman di hati. Yang akan membuatkan saya hanya ingin senyuuummmm sahaja! hehehe Jadi untuk bacaan santai tulisan Syud lah yang saya pilih!

Saya sukakan karya-karya Syud kerana setiap watak dan perwatakannya bagaikan 'mereka' hidup di dunia nyata, bagaikan mereka wujud di luar sana. Yang tinggal di suatu tempat di muka bumi ini (mungkin di Kota Tinggi? Atau di JB? Atau berada di sekitar kehidupan kita di Lembah Klang ini?? Siapa tahu kan? hehehe).

Bahkan cerita 'mereka' juga digarap dengan indah hinggakan saya yang membaca terasa 'manis'nya. Syud menulis tentang 'mereka' yang dekat di hati. Yang membuatkan hati saya sebagai pembaca terasa tempiasnya. Ya, kisah 'mereka' hanyalah kisah-kisah biasa yang diluarbiasakan oleh penulis.

Satu lagi trademark Syud, setiap watak saling 'bersahabat'. Pacai, Adil (Untuk Awak Teja Aulia), Azril (Tentang... Dhiya), Umar Hamka, Topek, adalah sekumpulan anak muda yang bersahabat baik dan menyimpan pelbagai cerita mereka yang tersendiri. Mereka sahabat yang saling bantu membantu, yang menjadi sahabat di kala senang mahupun susah.

Satu kelebihan bila setiap watak saling berkait, pembaca akan terasa lebih jelas tentang siapa mereka, apa cerita mereka dan jika pembaca yang belum tahu 'whose who', pastinya akan terdetik di hati mereka untuk ambil tahu siapa sebenarnya mereka dan salah satu cara untuk tahu adalah dengan membaca karya-karya Syud yang terdahulu.

Hanya jauhari yang mengenal manikam. Ya, hanya para penggemar tulisan Syud sahaja yang tahu apa yang cuba saya sampaikan. Selamat membaca, moga menghiburkan dan bermanfaat untuk anda!

0

Keputusan Cabaran 50 Buku : Julai 2011

Salam semua,

Rasanya masih belum terlewat untuk kakwan mengucapkan Salam Ramadhan buat kalian yang sudi singgah di sini. Walaupun Puan nya boleh dikira dengan jari, jenguk sini. Alhamdulillah kita masih dipertemukan dengan bulan yang penuh dengan keberkatan ini... moga Allah swt permudahkan segala urusan kita. Dan semoga semangat membaca kalian tidak tergugat di bulan puasa ini. Yelah selain melakukan ibadah sunat di bulan Ramadhan ini, amalan membaca juga tidak dikesampingkan. Membaca juga satu ibadah kan? Tapi biarlah bahan bacaan yang kita baca itu bersesuaian dengan bulan yang mulia ini...

Okeylah. Pertama sekali kakwan nak mohon maaf atas kelewatan untuk mengumumkan senarai 10 ulasan terpilih untuk bulan Julai. YA sangat lewat daripada waktu yang sepatutnya kakwan umumkan. Bebanan kerja di pejabat dua kali ganda banyaknya. Ingatkan di bulan puasa ini boleh rehat sikit, mana tahu bertimpa-timpa kerja yang datang (alasan? tapi inilah hakikatnya *sedih + penat*)

Inilah senarai 10 ulasan yang telah dipilih oleh panel. (Nama tidak mengikut urutan)

1- Aimie - Hanya Dia Sufi
2- AS - Nurul Laila Suria
3- A&N - Jejak-Jejak Songsang
4- FZ - Sweet Sour
5- FHS - Quartet
6- KK - Baju Melayu Hijau Serindit
7- MB - Kentang
8- R - Anaknya Anakku Jua
9- SS - Bawa Hatimu Kepada Tuhan
10- WA - Contengan Jalanan


Tahniah ya pada pemenang! Pada kalian yang tidak terpilih masih ada peluang lagi... Ayuh, baca dan ulas!

Salam sayang,
kakwan
3

(20) Contengan Jalanan

Penulis : Hlovate
Halaman : 262 + 291
Tahun : Mei 2011
Terbitan : Jemari Seni Sdn Bhd
Harga : RM21.00 (Sem. M'sia)/RM24.00 (Sabah/Sarawak)



Plot/Jalan Cerita

Contengan Jalanan, kisah tentang perjalanan mencari diri - soul searching. Mencari arah tuju hidup. Membongkar makna cinta hakiki pada Yang Satu.

Contengan Jalanan sebuah kisah yang mempunyai dua sudut pandangan daripada dua 'pencerita' yang berbeza. Fend dan K2 (baca: K-Square). Mereka dua sahabat dari kecil, membesar dan menimba ilmu di tempat yang sama walaupun berlainan kursus.

Fend, K2, Pa'an, Azad dan Erdi, sekumpulan anak muda pelajar Limkokwing yang berlainan kreativiti dan kemahiran. Fend budak fotografi, K2 dan Pa'an budak Creative Studies, Azad Architect in the making dan Erdi Graphic Design & Ilustration. Namun baik aerosol art, graphic design, kamera mahupun model semuanya disatukan oleh tali gitar dan drumstick dalam Creepy Hues (nama band). Dalam muzik.

I - Fend

Fend; Fendy; Affendy, anak muda kelahiran Kuala Perlis. Pelajar jurusan fotografi merangkap freelance photographer di Limkokwing. Dalam hidupnya cuma ada lima benda yang bermakna; kamera, gitar, Dell, HTC & iPod. Dia cintakan fotografi. Dia gilakan muzik. Hidupnya hanyalah untuk fotografi dan muzik. Dia anak muda yang tidak banyak cakap tapi adakalanya soalan-soalan random yang diutarakan bisa membuatkan sepupu serta sahabatnya 'sentap'.

Dalam keghairahannya mengejar cita-cita, dalam kegilaannya terhadap muzik dan fotografi, dia masih tercari-cari hala tuju dan apa makna hidupnya di dunia ini. Pertemuan yang tanpa sengaja dengan Lia; Amalia, dengan hanya satu ungkapan kata, meninggalkan satu tanda dalam benak Fend. 'The man that decided to change on the twelfth hour dies on the eleventh' benar-benar membuatkan Fend berfikir. Persoalan demi persoalan yang menerjah dibenaknya membawa dia backpacking ke Australia bersama abang sepupunya Chad; Irsyad (setelah pertanyaan yang sama dia utarakan pada Chad tentang ungkapan kata tersebut).

Bermusafir di bumi Australia di bulan Ramadhan benar-benar menguji seorang Fend. Dengan ala-ala masjid-hoping mereka mencari diri. Mengenali Tok 'Abdul Qadir dan anaknya Imam Zakariyya, Brother Ade, Bapak Tono juga Akmal pelajar Malaysia di UNSW (University of New South Wales) telah membuka mata Fend akan makna sebenar hidup, selain mendekatkannya pada DIA yang satu. Perjalanan ini telah mengubah seorang Fend the Fendy Fender kepada seorang Affendy yang baru.

II - K2

K2 (baca: K-Square); Ku Kamaruzzaman, sahabat Fend. Sama-sama belajar di Limkokwing tetapi dalam bidang Creative Studies. Segala benda dalam hidupnya berpaksikan seni. Semua alat muzik bertali dia mahir memainkannya. Dengan prinsip there's no such thing as 'wrong' in arts menjadikan dia lelaki 'gila' pada teman-temannya.

Kematian Chad sepupu Fend yang juga merupakan sahabatnya telah mengubah Fend menjadi sangat pendiam. Perubahan drastik Fend ini telah membuatkan K2 hilang punca. Benarkah kematian Chad yang menyebabkan Fend menggantung Fendernya? Atau ada 'benda' lain yang telah berlaku pada Fend ketika mereka -Fend dan Chad- berkelana ke Australia dulu?

Pelawaan Fend untuk ke Australia dituruti demi menyelami dan memahami hati Fend selepas kematian Chad. Menjejaki lorong-lorong kenangan Fend bersama Chad di bumi Koala tidak mampu membuka hijab di hati Fend. Dia masih belum ‘kenal’ Fend yang baru.

Benarlah hati itu Allah yang pegang. Hidayah dan petunjuk itu hanya Allah yang beri. Benda dan perkara yang sama tidak semestinya akan memberi kesan yang sama juga kepada penerima yang berbeza. Perubahan yang sama Fend cuba tunjukkan pada K2 tapi sayangnya jalan yang dilaluinya bersama Chad tidak sama dengan lorong yang dilaluinya bersama K2.

Namun perubahan Fend sedikit sebanyak membekas di hati K2. Dia sudah hilang seorang kawan (Chad) dan dia tak ingin hilang seorang lagi (Fend). Dia bergelandangan ke bumi Indonesia untuk mencari jawapan kepada perubahan yang berlaku pada Fend. Mencari erti hidup yang beda!

Berbekalkan sketchbook hitam pemberian Fend sebagai peneman, dia bermusafir ke tanah asal Hikayat Pendawa Lima ini. Tanah Jawa. Tapi dia bukan Fend yang berhati lembut yang mudah tersentuh, mudah dilentur, mudah dibentuk kembali. Hatinya sekeras batu. Namun batu yang keras pun boleh pecah dan keluarkan air. Apatah lagi hati manusia. Hati yang dipegang oleh Allah bisa jadi lembut dan cair dengan izin-Nya. Dengan rahmat-Nya.

Dan dengan pertolongan Indra Sulaksana, lelaki kristian yang menjadi tour guide selama dia berada di Indonesia, dia temui dirinya, dia kembali sujud kepada-Nya. Dia kembali kepada Tuhan Yang satu. Benarlah. Hati itu Allah yang pegang.

Sekacip Pinang

Kalau tanya pada saya apa istimewanya karya Hlovate kali ini? Jawapan saya, anda kena baca dan nilaikan sendiri. Kerana setiap orang punya pendapat dan pandangan mereka yang tersendiri. Mungkin tidak semua orang suka cara dan gaya Hlovate berkarya, tapi pada saya saya sangat sukakannya. Secara jujurnya saya banyak belajar daripada tulisan-tulisan Hlovate.

Contengan Jalanan. Contengan yang memberi pelbagai rasa dijiwa. Contengan ini bukan sekadar tentang kisah Fend dan K2. Ini kisah tentang bagaimana mereka membawa saya sebagai pembaca melihat hidup ini dari kaca mata anak-anak muda yang gemarkan seni dan muzik. Bagaimana mereka berubah dan bagaimana perubahan mereka membuatkan saya sebagai pembaca muhasabah diri.

Membaca naskhah ini, banyak perkara baru yang saya pelajari. Saya yang tidak berapa tahu tentang muzik 'heavy rock' (ada ke istilah heavy rock? heavy metal ada laa hehehe), saya google, saya cari di youtube setiap lagu yang didengar oleh ‘Fend & K2’ semata-mata untuk menghayati naskhah ini. Bertemankan lagu-lagu dalam Contengan Jalanan sebagai latar, saya membaca naskhah ini untuk kali yang kedua. Sesungguhnya dalam ritma lagu-lagu 'keras' ada pengajaran yang boleh kita ambil iktibar seperti lagu One oleh Metallica.

Sejujurnya menerusi Contengan Jalanan inilah saya tahu tentang lagu One dan kisah di sebalik lagu tersebut. Kisah yang benar-benar menginsafkan. Apabila segala nikmat yang Allah kurniakan ditarik balik kesemuanya tidak tersisa. Nikmat penglihatan, nikmat percakapan, nikmat pendengaran, nikmat kedua-dua belah kaki dan tangan semuanya ditarik balik bayangkan bagaimana jiwa itu bisa hidup? Subhanallah... Alhamdulillah bersyukurnya saya kerana Dia masih sudi meminjamkan nikmat dan rahmat-Nya pada saya. Terima kasih Hlovate kerana mengingatkan saya yang kadang-kala leka dan alpa ini.

Kata-kata di helaian akhir setiap bab juga sangat menarik untuk renungan bersama. Penuh pengertian agar kita sebagai pembaca berfikir dan bermuhasabah diri.

Walaupun pada awalnya naskhah ini agak sedikit 'berat' untuk saya faham. Ya, muzik underground, muzik indie bukan dalam lingkungan pengetahuan saya. Jadi saya agak perlahan untuk memahami dan 'masuk' ke dalam jiwa Fend dan K2. Walau bagaimanapun cerita bertambah menarik dan penuh pengisian apabila kisah Fend dan Chad berkelana di Australia bermula. Begitu juga apabila kisah K2 bergelandangan ke Indonesia benar-benar membuatkan saya terpaku. Persoalan tentang erti hidup yang sebenar walau di mana sahaja mereka berada, di bumi Australia mahupun di tanah Indonesia benar-benar membuatkan saya insaf! Moga saya dan kalian semua tergolong dalam kalangan orang-orang yang mendapat hidayah dan rahmat Allah.

Biarlah orang kata buku ini buku untuk orang muda, tapi saya yang tak berapa muda inipun masih boleh baca. Adakalanya apa yang kita baca itu perkara kedua, tapi apa yang lebih penting adalah apa yang kita dapat daripada pembacaan kita!

Bacalah, moga ianya bermanfaat untuk anda juga.


2

(19) Kasih Bersemi


Penulis : Rozita Abd Wahab
Halaman : 571
Tahun : Mac 2006
Terbitan : Diwangsa Publications & Distributors
Harga : RM19.90 (Sem. M'sia)/RM21.00 (Sabah/Sarawak)
ISBN: 983-9459-54-6




Blurb:

Kasih yang disemai; Mekarnya tetap menjadi rindu yang manis


Hanim guru muda yang baru sahaja ditugaskan di sebuah sekolah di utara menjadi perhatian guru-guru dan penduduk kampung sekitar rumah sewanya. Dia menjadi buah mulut masyarakat di situ apabila dikatakan akan bertunang dengan Awaludin, anak bujang Mak Yam. Malu dan marahnya bukan kepalang kerana cerita tidak berasas itu.

Untuk menutup rasa tertekan, Hanim mereka cerita bahawa dirinya sudah bertunang. Bagaimanapun cerita rekaannya itu mengundang kecewa Mak Piah pula. Mak Piah menyimpan angan hendak menjodohkan guru itu dengan anak terunanya Akmal, lelaki yang amat pendiam!

Siapa pun tidak menyangka cerita rekaannya menjadi kenyataan bila dia terpaksa juga bertunang dengan Shafri teman lelaki yang kerap melukakan hatinya. Hanim menerima ikatan itu kerana kebaikan Puan Asma, wanita yang dianggap ibu kandungnya.

Kematian Shafri akibat kemalangan menyulitkan lagi hati Hanim. Mengapa Awaludin yang menginginkan Hanim, berkahwin pula dengan Amirah? Bagaimana Hanim mengubati hati kecewanya?


Plot/Jalan Cerita:

Kasih Bersemi berkisah tentang Hanim, guru muda lepasan maktab. Dia, gadis kota metropolitan Kuala Lumpur dihantar bertugas ke sebuah kampung di utara tanah air. Dia anak yang dibenci oleh ibu yang membesarkannya. Dia kakak yang tidak dihormati oleh adik-adiknya. Dia dilayan bagaikan orang gaji di rumahnya sendiri. Kesempatan ini bagaikan peluang terbaik baginya untuk 'lari' daripada bebanan perasaan yang ditanggung. Tapi dia punya ayah yang sangat menyayanginya yang sentiasa disisi, yang sentiasa ada untuk mendengar keluh kesahnya.

Sementelah pula hubungan yang tidak menentu dengan Shafri - teman lelakinya, memberinya peluang untuk menata kembali hatinya yang sering kali disakiti oleh lelaki itu. Penghijrahan ini bagaikan memberi peluang untuk dia ‘bernafas’ dengan aman di daerah yang jauh daripada ‘masalah-masalah’nya itu. Tapi benarkah lari dari masalah adalah penyelesai segala masalah?

Kasih Bersemi membawa kita menyelami hati seorang anak yang sering dinafikan haknya oleh ibu. Adakalanya penderaan mental lebih teruk berbanding dengan penderaan fizikal. Tapi, Hanim seorang anak yang tabah, dia memandang hidup ini dengan pandangan yang positif. Dipaksa belajar menjahit, memasak, mengemas rumah dan melakukan serba-serbi urusan rumahtangga seawal usia mudanya. Namun sesungguhnya ada manfaat untuknya di kemudian hari.

Kasih Bersemi membawa kita menyelusuri hati seorang wanita yang sering disakiti oleh lelaki yang diharapkan untuk membawanya keluar dari kemelut yang membelenggu hidupnya di rumah. Janji-janji manis yang dilafazkan si dia sering membuatnya dilambung bahagia. Namun di waktu yang sama hatinya sering kali pula disakiti.

Kasih Bersemi bercerita tentang erti kasih sayang seorang sahabat, tentang hubungan sesama jiran tetanga, juga tentang tanggungjawab sosial seorang guru terhadap anak muridnya. Pendek kata, Kasih Bersemi adalah sebuah kisah masyarakat yang sarat dengan pengorbanan, kasih sayang dan tanggungjawab. Ini kisah perihal pahit manis, suka duka yang berlaku di seputar hidup seorang Farah Hanim Halim.


Watak & Perwatakkan:

Hanim – si gadis kota yang peramah dan baik hati. Dan dengan sikap peramahnya itulah, dia disenangi dan menjadi dambaan orang kampung untuk dijadikan calon menantu. Dan salah seorangnya adalah Mak Yam yang terkenal dengan mulut becoknya. Baru dua bulan dia di kampung itu, sudah heboh satu kampung gossip tentang dia yang bakal bertunang dengan Awaludin; anak Mak Yam. Dia juga perempuan yang tahu malu dan geram. Demi menutup mulut orang-orang kampung daripada terus bercerita, dia ‘mereka’ cerita tentang dirinya yang sudahpun bertunang dengan orang Kuala Lumpur. Daripada hanya cerita rekaan, akhirnya dia memang bertunang dengan Shafri, orang Kuala Lumpur!

Hanim juga dipotretkan sebagai seorang guru muda yang berdedikasi dan penuh rasa tanggungjawab terhadap tugasnya sebagai pendidik. Dia wanita yang dikurniakan dengan sifat belas dan simpati yang menggunung. Dan usaha murninya yang menjadi sebutan orang kampung apabila dia tampil membela nasib anak muridnya Fahmi, anak yatim piatu yang kehilangan kedua orang tua. Dijaga oleh nenek yang uzur yang akhirnya juga meninggalkannya. Fahmi dijadikan adik angkat dan dia dengan rela hati membiayai segala perbelanjaan persekolahan Fahmi hinggalah Fahmi dijadikan anak angkat oleh Auntie Asma dan Uncle Salleh (ibubapa Shafri) keluarga angkatnya.

Shafri – dia lelaki yang sering kali alpa. Pantang ada wanita jelita, hatinya mudah terpesona. Tapi akhirnya dia akan kembali pada Hanim pabila hatinya mulai tawar dengan setiap wanita baru yang dikenalinya. Hanim tetap wanita dambaan hatinya.

Shafri, dia bagaikan lelaki yang tidak ada tenggang rasa pada Hanim. Walau hakikatnya dia amat menyayangi Hanim. Dia bagaikan lelaki yang tidak reti bertanggungjawab terhadap hubungannya dengan Hanim yang telah bertahun-tahun terjalin. Dan kesilapan terbesarnya apabila Hanim memergokinya curang bersama wanita lain.

Berjauhan dengan Hanim, mengajar dia erti cinta yang sebenar-benar cinta. Sayangnya pada Hanim tidak mampu diganggu-gugat oleh mana-mana wanita yang hadir dalam hidupnya. Hanya Hanim yang dia sayang dan cinta selama-lamanya. "Awak istimewa di hati saya...ratu hati saya... sampai akhir hayat saya akan menyayangi awak. Nim, I love you so much..." -ms 238

Dan benarlah, rasa cintanya pada Hanim dia bawa hingga ke mati. Di saat mereka sedang berbahagia menghitung hari, Shafri pergi mengadap ilahi selepas terlibat dengan kemalangan.

Akmal – anak Mak Piah, jiran sebelah rumah sewa Hanim di kampung. Dia lelaki yang pendiam. Amat pendiam! Hatta dengan ibunya sendiri dia tidak banyak bercakap. Hinggakan Hanim gelarkannya Si Bisu. Tapi diamnya bukan bermakna dia tidak ambil peduli. Diamnya diam berisi. Dalam diam, dia memendam rasa pada jiran sebelah rumahnya. Tapi bukan sifatnya untuk menunjukkan rasa suka pada si gadis terang-terangan. Nasib baik ada si ibu yang memahami gelodak di hatinya. Yang menjadi jambatan untuk dia dekat dengan si gadis yang dipuja dalam diam itu.

Saya sangat sukakan watak Akmal ini. Inilah antara hero kegemaran saya selepas Eric Chua (Permata Asmara). Pada saya Akmal adalah bayangan lelaki yang sangat gentleman. Dia lelaki yang bercakap bila perlu. Dia lelaki matang yang tenang lagi bersahaja. Tapi bila diberi peluang dia bisa menjadi lelaki yang sangat romantik dengan caranya yang tersendiri. Kata-katanya juga bisa membuatkan Hanim yang becok mulut juga terkedu! Itulah Akmal yang saya suka. Dan saya jatuh cinta padanya! hehehe

Faisal – dia senior Hanim ketika mereka di maktab perguruan. Dia, lelaki yang sukakan Hanim tapi harus mengurung rasa hatinya memandangkan Hanim sudah ada Shafri dalam hidupnya. Dia lelaki yang hadir tidak kena pada masa dan ketika. Dia pernah jadi lelaki yang baik, tetapi kerana cinta, dia berubah sifat dan sikap. Dia jadi lelaki yang menyebalkan. Dia jadi lelaki yang menjengkelkan. Bahkan dia jadi lelaki yang sanggup memperjudikan hati wanita lain semata-mata untuk menarik perhatian Hanim. Dia jadi lelaki yang bagaikan tiada rasa belas kasihan dan tanggungjawab.

Amirah - dia teman serumah Hanim. Dia guru sekolah menengah. Dia sahabat yang sentiasa ada di saat-saat Hanim dirundung duka. Dia sentiasa ada di saat-saat suka mahupun duka Hanim. Namun dia juga menjadi mangsa keadaan. Dia jatuh cinta pada Faizal disebabkan Hanim. Dia juga dikecewakan oleh Faizal kerana Hanim.

Selain watak-watak utama yang menjadi tunjang utama cerita ini, watak sokongan seperti Auntie Asma, Uncle Salleh dan Mak Piah yang penyayang, Mak Yam yang becok, juga 'Ibu' yang sering menyakitkan hati Hanim (ada sebab kenapa 'Ibu' bertingkah sedemikian) menjadikan cerita ini penuh warna-warni. Menjadikan cerita ini menarik untuk saya baca berulang-ulang kali.


Sekacip Pinang:

Saya ‘kenal’ Rozita Abd Wahab lewat karya-karyanya bersama Creative Enterprise dan saya jatuh cinta. Selain bersama penerbitan Creative, karya-karya beliau juga pernah diterbitkan oleh Alaf 21 dan Syarikat Diwangsa. Dan betulkan saya andai saya tersilap, rasanya Syarikat Diwangsa ini sudah tidak aktif lagi, jadi anda mungkin tidak akan jumpa lagi naskhah ini kecuali ada syarikat penerbitan lain membeli hak cipta dan menerbitkannya semula.

Saya sudah lupa untuk kali ke berapakah naskhah ini saya baca. Tapi saya tetap sukakannya walaupun setiap babak dan atur langkah sudah saya hafal jalan ceritanya. Jangan ditanya kenapa dan apa yang membuatkan saya sukakannya kerana saya tiada jawapan khusus untuk soalan itu melainkan saya sukakannya tanpa alasan. Sayangnya, penyuntingan yang tidak sempurna, kesilapan demi kesilapan yang terlihat dek mata bole saya terutamanya kesilapan ejaan dan penggunaan istilah bahasa inggeris sedikit sebanyak mencacatkan naskhah yang menarik ini. Apa-apapun saya tetap sukakan isi yang terkandung di dalamnya.

Bacalah moga ada manfaatnya buat kita semua.


2

Keputusan Cabaran 50 Buku : Jun 2011

Salam semua,

Alhamdulillah Cabaran 50 Buku; Jom Lomba Baca! kita sudah memasuki bulan ke-7. Ini bermakna kita sudah ada 10 lagi ulasan yang terpilih untuk bulan ke-6. Dan kita juga masih ada 5 bulan berbaki untuk membaca dan menyediakan ulasan bagi mencukupkan 50 buah buku sempena cabaran kita ini. Ingat!! harus cukupkan 50 buah buku berserta ulasan bagi melayakkan kalian merebut hadiah utama yang ditawarkan oleh pihak penaja iaitu JEMARI SENI SDN BHD.

Untuk mencari 10 ulasan terpilih, komen pertama yang kakwan dapat daripada panel penilai adalah; 'mereka lebih kepada memberi sinopsis cerita berbanding dengan membuat ulasan'. Dan kakwan, tak boleh nak kata apa-apa...

Walau bagaimanapun, untuk bulan Jun ini, inilah senarai 10 ulasan yang telah dipilih oleh panel. (Nama tidak mengikut urutan)

1- Aimie - L.U.V.E.
2- Ain - Warna
3- Amal - Indahnya Hidup Tanpa Derita
4- A&N - Tinta
5- AS - Langsir Biji Remia
6- MB - Bohemian
7- NH - Jiranku Kekasihku
8- R - Baju Melayu Hijau Serindit
9- WA - Menunggu Hujan
10- XX - Quartet

Tahniah ya pada kalian yang terpilih! Pada mereka yang namanya tidak tersenarai dalam 10 ulasan yang terpilih, jangan berputus asa, masih ada lagi masa untuk kalian menyediakan ulasan yang bisa mengkagumkan panel dan seterusnya memilih ulasan kalian sebagai pemenang!

Ayuh... jom baca dan buat ulasan!

Salam sayang,
kakWan

Libur vs Pesta

Salam semua,

Hujung minggu yang padat! Itulah yang telah saya lalui di hujung minggu yang baru lalu. Hari jumaat saya cuti. Teman saya Bunga aka Erna dari Jakarta berlibur ke Singapura-Malaysia. Dari Jakarta Bunga terus ke Kota Singa bersama ahli keluarganya (kakak-kakaknya, iaitu Mbak Atik, Mbak Tuti, Mbak Rini & suami dan ponakannya, Adji, Bimo dan Hayu). Dari Singapura mereka terbang pula ke Kuala Lumpur. Dari Kuala Lumpur mereka terus ke Genting Highland dan hari jumaat (1 Julai) barulah saya menyertai mereka pusing-pusing di Kuala Lumpur.

Dari Crown Princess saya bersama kak Shima ambil mereka. Selepas urusan check-out selesai, kami ke Muzium Kesenian Islam yang terletak berhampiran dengan Masjid Negara. Ini kali pertama saya melawat sini. Diketawakan oleh Bunga yang sudah dua kali melawat tempat ini.... huhuhu Kemudian singgah hantar Bunga ke Pasar Seni (ada kiriman lagi yang belum dibeli). Dia kami tinggalkan dan kami meneruskan perjalanan ke Dataran Merdeka. Bergambar. Meneruskan perjalanan ke Pavillion. Makan tengah hari di Medan Selera Pavillion. Di sini juga pertama kali saya jejakkan kaki. Bukan apa, di sini bukan taraf saya untuk bershopping! huhuhu

Selesai jalan-jalan di Kuala Lumpur, kami ke Shah Alam. Bunga dan keluarganya akan menginap di Seksyen 3 Shah Alam (Bangunan MAIS). Sebelum itu singgah di rumah kak Sharifah jiran kak Shima untuk makan petang. Terima kasih kak Sharifah! Kemudian hantar mereka ke tempat penginapan untuk berehat sebelum ke I-City pada sebelah malamnya.

Tapi saya dan Bunga singgah ke SACC Convention Center yang sedang berlangsung acara Pesta Buku Selangor 2011. Hajat hati nak jumpa kaksu dan kak yah tapi mereka sudah balik. Tak apalah sebab esoknya (sabtu) adalah hari perjumpaan kami bersama geng Ulatbuku. Saya hantar Bunga ke biliknya dan saya balik. Penat tapi happy!

Sabtu - Saya bekerja (separuh hari) seperti biasa. Sebelum ke pejabat hantar Aysha yang ada hari sukan tahunan sekolahnya. Oleh kerana kami terlewat tiba, saya tidak tahu ke mana Aysha harus melapurkan diri. Tak sampai hati nak tinggalkan dia terkontang-kanting sendirian, dan mula la airmatanya meleleh! Tengok dia menangis saya marahkan dia, tapi dalam hati saya menangis sama! Bila dia dah jumpa teman-temannya, dia saya tinggalkan dengan hati yang separuh ralat! Sepatutnya saya ambil cuti temankan dia dan lihat dia bermain sukan (sukaneka) sebagai tanda sokongan moral untuknya tapi memandangkan cuti saya sudah penuh, jadi terpaksalah saya bekerja! (Nota untuk tahun depan, reserve cuti untuk acara sukan tahunan sekolah Aysha)

Dalam kereta, airmata saya meleleh tanpa dapat saya tahan. Kasihan anak saya! Kasihan sungguh Aysha, orang lain mak-bapa ada, dia... uuwwaaa sedihhhhhhh!!! Jam 10.30 pagi Sirman telefon beritahu dia dah di sekolah Aysha. Alhamdulillah lega hati saya selega-leganya sekurang-kurangnya dia tidak keseorangan. Barulah senang hati saya untuk bergumbira petangnya. Habis waktu kerja saya terus ke Shah Alam untuk acara sembang-santai bersama geng Ulatbuku di SACC Mall Shah Alam!!

Di The Teapot Deli kami berkumpul. Ada kaksu, kakyah, nawwir, syud, nacha, Naz, kaknOtie, Iejay, Wabbit, Lia, Ruby, dan Bunga. Kami makan-makan, berbagi hadiah, bertukar cerita, bergambar dengan gembira tanpa ada yang menghalau walau masa berjam-jam diambil oleh kami untuk acara kegemaran kami ini... makan & borak! Seronok! tapi ada rasa ralat juga sebab saya terlupa akan janji saya pada Nacha... Sorry nacha! kita jumpa lain kali wan tunaikan ya!

Kemudian saya, wabbit & Lia temankan Bunga yang ada lagi barang yang belum dibeli untuk dibawa pulang esoknya (ahad). Dari SACC Mall, kami ke Alam Sentral, kemudian ke Kompleks PKNS patah balik semula ke SACC Mall demi mencari hadiah/titipan daripada kaum kerabat Bunga di Jakarta. Selepas selesai bershopping, Bunga, Lia hantar ke tempat penginapannya untuk acara makan malam bersama keluarga kak Shima dan kak Sharifah di Muara untuk sebelah malamnya.

Ahad - seawal pagi saya sudah ke tempat penginapan Bunga untuk menyertai Lia & Wabbit makan pagi bersama Bunga dan keluarga sebelum mereka bertolak pulang ke Jakarta (penerbangan jam 1.30 tengah hari). Selesai makan, kami pulang ke bilik penginapan mereka sementara menunggu kak Shima dan kak Sharifah datang untuk menghantar mereka ke LCCT Sepang. Dihiburkan dengan keletah Hayu yang sungguh menggemaskan! Disakat oleh abangnya (yang berbeza umur lebih kurang 12 atau 13 tahun) dan sampai satu peringkat 'putus saudara sama mas!' tapi bila nak suruh abangnya dukung 'Hayu sayang banget sama Mas!' hahaha lucu sungguh! Saya lepaskan Bunga dan keluarganya dengan hati yang berat. Sedih mahu berpisah, harap dipanjangkan umur untuk kami bertemu lagi... Lia & Wabbit akan menyertai mereka hingga ke Sepang.

Tapi saya, harus melapurkan diri di booth Jemari Seni. Satu tugas yang sangat saya SUKA! Tugas kali ini lebih santai dan sebenarnya saya lebih banyak berborak dengan Khairyn Othman dan Syud yang bertugas (book signing) dan adinda-adinda Soleh, Fahmi dan Afiqah selain beronda-ronda bersama Nawwir. Makan tengah hari sekali lagi kami -kaksu & Abang Rosdi, kakyah, Khairyn, Syud, Nawwir- makan di The Teapot Deli. Diam-diam Khairyn pergi bayar. Huhuhu padahal dia masih belum bekerja lagi! Terima kasih Khairyn! moga murah rezeki di tempat kerja baru nanti...!!

Jam 8.30 malam, selepas bantu kapten Soleh packing barang untuk bawa balik selepas selesai seminggu berkampung di SACC Convention Center saya pulang ke Usj dengan badan yang penat tapi hati puas!

Jadi... itulah cerita Libur-Pesta saya kali ini. Walaupun hari isnin saya masuk pejabat dengan hidung berair, kepala pusing dan tekak perit tapi saya tetap puashati!!

Tapi masih ada satu lagi tugas yang menanti saya, mengumumkan senarai 10 ulasan terpilih untuk bulan Jun bagi acara Cabaran 50 Buku ; Jom Lomba Baca! di blog ulatbuku. Harap dalam masa sehari dua ini saya sudah ada senarai pemenang dan Insyallah minggu depan saya sudah boleh pos hadiah pada para pemenang. Doakan saya diberikan kesihatan yang baik ya... (sebab tanda-tanda mahu sakit sudah ada... harapnya tidak melarat dan kesihatan saya cepat baik)

Salam sayang,
0

(18) Dia & Dia

Pengarang : Bunick Firdaus
Halaman : 584
Tahun : Februari 2011
Terbitan : Jemari Seni Sdn Bhd
Harga: RM21.00
ISBN: 978-967-5118-54-8


Rasa Saya:

Hidup seorang Arisa tenang-tenang sahaja. Hinggalah saat dia dilamar oleh Fazril di puncak Kinabalu. Di puncak ketinggian 4,101 meter Fazril melafazkan hasrat hati dan janji termeterai, secara sah dia menjadi teman wanita Fazril dan dalam tempoh tiga bulan mereka akan mengikat tali pertunangan. Bahagia Arissa berganda-ganda. Daripada sahabat baik menjadi insan yang bakal bergelar suami.

Namun bukan itu takdir yang tertulis buat Arrisa. Belum sempat rombongan peminangan bertandang ke rumah orang tuanya, kad undangan perkahwinan antara Syed Adam Fazril bin Syed Ahmad Al-Idrus bersama pasangan Sharifah Zhaliya Bt Syed Hashim Al-Idrus sampai ke tangannya. Hancur luluh hatinya. Punah sudah mahligai impiannya. Fazril harus dia lupakan. Walau perit, walau pahit itu yang harus dia lakukan.

Sukarnya untuk membuang Fazril dari hidupnya. Siksanya jiwa untuk menguburkan segala kenangan indah yang mereka kongsi bersama. YA, bukan mudah untuk dia melupakan Fazril dalam sekelip mata!

Di saat dia berperang mengubati jiwa yang parah, Irfan hadir dalam hidup Arissa. Kehadiran yang membantu menyembuhkan luka di hati. Dia menjadi suri hidup Irfan. Doa dan harapannya moga bahagia kekal miliknya. Namun jalan untuk dia mengapai bahagia bukan laluan lurus. Ada ranjau berduri yang harus dia tempuhi. Kehadiran Dania mengugat bahagia yang cuba diraihnya. Bahkan nyawanya juga hampir melayang angkara Dania.

Sesungguhnya rasa cinta itu adalah anugerah yang Esa. DIA pernah tiupkan rasa cinta Fazril pada Arissa. DIA anugerahkan ‘roh’ cinta Irfan buat Arissa. Dan DIA duga Arissa dengan cinta dan kasih sayang Fazril dan Irfan. Antara Arissa dan Fazril, Zhaliya berdiri di tengahnya. Antara Arissa dan Irfan ada Dania yang mengekorinya. Jadi di mana letaknya Arissa dalam kemelut ini?

****

Sejujurnya membaca naskhah ini ada rasa yang mengganggu jiwa saya. Bukan bermakna saya tidak suka. Suka. Watak-watak garapan penulis ada tarikan dan ‘roh’nya tersendiri. Ada pelbagai rasa yang berperang dalam hati saya ketika ‘menjiwai’ setiap watak yang ada dalam naskhah ini. Ya, saya suka berimaginasi.

Watak dan Perwatakan

Arissa – sikapnya yang tenang dan tabah di depan Zhaliya ketika mendapat khabar perkahwinan Fazril mengkagumkan saya. Saya dapat rasa apa yang Arissa rasa. Sakit. Hati bagai dirobek-robek tapi dia harus berlagak tenang. Saya benar-benar jatuh kasihan pada Arissa. Saya jadi benci pada Fazril yang pengecut, tidak mahu berterus terang dari awal. Waktu itulah!

Arissa bangkit dari kesakitan akibat di’tinggal’kan Fazril, saya kagumi semangat juangnya walaupun bergelen-gelen airmatanya tumpah sebelum hatinya sembuh.

Kehadiran Irfan mengubat luka dihati, walau parutnya tetap kekal ada di hati. Benarkah cinta pertama sukar dilepaskan daripada hati walaupun si dia tidak ditakdirkan menjadi milik kita? Begitulah, sukarnya Arissa membuang terus ingatan pada kenangan lalu bersama Fazril.

Ingatan dan rasa suka pada Fazril yang telah menjadi sejarah, dalam diam menjadi barah dalam hati Irfan yang telahpun bergelar suami pada Arissa. Silap Arissa kerana terus berhubung dengan Fazril walaupun atas tiket seorang sahabat! Ada rasa tidak puashati di hati saya dengan tindakan Arissa. Tapi bagaimana harus saya salahkan Arissa kerana Fazril seakan tidak peka dengan situasi Arissa. Apatah lagi dengan konflik yang berlaku di seputar hidup Arissa–Irfan–Dania.

Jadi saya tak tahu adakah wajar atau tidak tindakan Arissa... jom sama-sama kita rungkaikan bersama!

Fazril – saya letakkan dia sebagai lelaki idaman wanita. Dia memilih tempat yang sangat romantik untuk meluahkan rahsia hati pada si pujaan hatinya – Arissa. Wah! saya pun sama dapat tempias dan berkongsi rasa bahagia yang Arissa rasa tatkala di lamar di Puncak Kinabalu itu. Berbalas-balas pantun antara mereka memang mengundang rasa bahagia di hati saya juga. Kiranya dia hero yang tepatlah buat Arissa.

Tapi di saat dia memilih Zhaliya sebagai isteri dan meninggalkan Arissa saya jadi sakit hati, saya terkilan bahkan saya jatuh kasihan pada Arissa. Tapi saya tidak boleh nak salahkan Fazril. Antara maruah keluarga yang harus dia junjung, antara cintanya pada Arissa yang dia julang, dia tersepit. Natijahnya dia yang menjadi korban. Di saat itu saya jadi berbelah bahagi, nak suka atau nak benci pada Fazril? Ada ketikanya saya kasihan pada Fazril tapi di masa yang sama, saya tak suka dengan tindak-tanduknya. Aduh! memang pening kepala saya. Psst... dia tetap idaman hati saya! hehehe

Irfan – dia hero penyelamat heroin, itulah yang boleh saya katakan tentang watak Inspektor Irfan ini. Dia hadir di saat Arissa benar-benar perlukan sokongan dan dukungan. Di saat ini dia bagaikan seorang White Knight yang berjaya menyelamatkan si puteri daripada penjahat. Jika White Knight berkuda untuk menyelamatkan si Puteri, dia tampil bermotor besarnya menyelamatkan wanita yang telah mencuri hatinya. Dia menjadi sosok lelaki yang saya kagumi. Dia memahami. Dia menghiburkan. Bahkan dia boleh juga menjadi sangat romantik walaupun bidang tugasnya memperlihatkan dia sebagai seorang yang tegas.

Itu sebelum dia berjaya ‘memiliki’ Arissa. Silap dia kerana pentingkan diri sendiri. Dia bagaikan ‘paksa’ Arissa membuat keputusan di saat Fazril perlukan ‘semangat’ untuk terus hidup. Dia bagaikan gunakan kuasa vetonya untuk memaksa Arissa membuat keputusan. Walau hakikatnya dia tidaklah paksa, tapi dia meletakkan Arissa dalam situasi yang ‘terpaksa’. Dan kesilapan dia yang terbesar adalah sifat cemburunya. Bahkan disebabkan sifat cemburunyalah yang telah membina tembok antara mereka.

Saya jadi terkilan, benarkah cinta bisa membuatkan orang hilang pertimbangan? Sebagaimana Irfan hilang pertimbangan membiarkan Arissa terkapai-kapai mencari arah. Bagaikan dahan yang selama ini kukuh dan teguh sebagai tempat berpaut mulai rapuh dan gugur menyembah bumi.

Sebenarnya banyak penyebab tapi saya tetap ingin menyalahkan Irfan yang sering keliru membuat pertimbangan. Dan di saat itu, rasa suka saya pada Irfan sudah hilang.

Salah mereka -Arissa, Fazril, Irfan- kerana masing-masing ego dan cuba menidakkan kenyataan yang terbentang di depan mata. Natijahnya memakan diri sendiri dan mereka jugalah yang menjadi mangsa keadaan.

Watak sampingan juga memainkan peranan yang sama penting dalam mengatur perjalanan cerita ini. Zhaliya, tindakan tidak bertamadunnya telah merosakkan dua jiwa yang sedang membina bahagia. Dania, tindakan tidak warasnya hampir meragut nyawa insan lain.


Plot

Dia & Dia tentang konflik jiwa yang menyelubungi hidup Arissa. Dia rasa pilihannya sudah betul tapi kenapa masih ada lagi rasa sangsi yang berlagu di hatinya? Dia & Dia tentang kasih sayang lelaki pada wanita kesayangan mereka. Namun kasih sayang juga bisa menghancurkan hati.

Cinta tidak semestinya bersatu bagaikan tabu dalam hidup mereka. Ya, walaupun cinta Fazril dan Arissa setinggi Puncak Kinabalu, tetap tidak kesampaian. Ya, walaupun cinta Irfan dan Arissa hingga ke jinjang pelamin, tetapi kenapa masih juga ada rintangannya? Dan bahagiakah mereka dengan jalan yang mereka pilih? Bacalah... Dia & Dia ada jawapannya.

YA, Dia & Dia membuatkan saya mengusung pelbagai rasa di hati. Tapi tetap membuatkan saya tersenyum puas tatkala baris terakhir saya noktahkan. Bacalah, moga ada manfaat pada kita semua!

4

Terima Kasih...

Salam semua...

Semalam 20 Jun 2011
tanggal saya diputerikan
tanggal saya pertama kali menjengah dunia

Semalam 20 Jun 2011
tiada sambutan yang hebat-hebat
tiada kek dan makan besar yang nikmat-nikmat
tetapi akan tetap saya ingat
sebagai tanda umur sudah meningkat

TERIMA KASIH...
Pada kamu yang memberi ucap selamat
Pada kamu yang mendoakan saya selamat
Pada kamu yang menjadi sahabat

TERIMA KASIH...
Pada DIA yang meminjamkan nikmat
Pada DIA yang mencurahkan rahmat
Pada DIA yang menghadirkan kamu sebagai sahabat

Sesungguhnya...
tiada apa yang lebih berharga
selain keluarga dan sanak saudara
selain sahabat yang sentiasa ada
yang susah dan senang dikongsi bersama

Ketahuilah...
Kamu sekalian adalah hadiah terhebat yang saya dapat
Daripada DIA yang MAHA hebat

terima kasih...
terima kasih...
terima kasih...

kerana kamu menjadikan saya istimewa
kerana kamu memberikan saya bahagia
kerana kamu sentiasa ada di sisi saya
kerana kamu menceriakan hari-hari saya
kerana kamu adalah sahabat saya
(dunia dan akhirat)

Hanya DIA yang tahu bagaimana saya rasa
Rasa sayang saya pada kamu semua
Rasa sayang yang teramat sangat...

*peluk kamu erat-erat*
*agar kamu dapat rasa apa yang ada dalam hati saya*


0

(17) Menunggu Hujan

Pengarang : Adileah
Halaman : 447
Tahun : Mac 2011
Terbitan : Jemari Seni Sdn Bhd
Harga: RM19.00
ISBN: 978-967-5118-56-2

Rasa Saya:

Selepas Pada Angin Aku Berpesan, Adileah muncul bersama karya terbaharunya Menunggu Hujan. Wah! suka ya dia bermain dengan ‘cuaca’?? Jangan selepas ini taufan pula sudah ya Lia! hehehe

Menunggu Hujan berkisah tentang Malisa; si gadis lulusan Ijazah dalam Bussiness Management, bekerja sebagai jururawat peribadi di rumah agam Cik Puan Juita janda kaya kematian suami. Cik Puan Juita yang lumpuh sebelah badan akibat serangan angin ahmar perlukan jagaan khusus. Ada enam tugas utama yang disenaraikan oleh Makcik Limah merangkap ketua pembantu rumah di rumah agam itu yang Malisa harus laksanakan.
Apakah enam tugas itu? Kamu harus baca untuk mengetahui jawapannya.

Menunggu Hujan bercerita tentang Hafiz; cucu bongsu Cik Puan yang ke-50 pulang bercuti bersama rakan-rakannya ke Kampung Padang Tenggala. Kepulangan yang pada asalnya bukanlah atas alasan untuk melawat neneknya yang sedang sakit, tetapi memandangkan dia tiada tempat ke mana harus dibawa teman-temannya bercuti, jadi ke rumah neneknya lah yang dia tuju. Sementelah pula rakan-rakannya tiada kampung halaman, jadi inilah peluang untuk mereka rasai suasana kampung.

Di bilik Cik Puan mereka bertemu buat kali pertama. Tanpa basa-basi mereka berkenalan. Perkenalan yang pada mulanya menjengkelkan hati Hafiz dan merimaskan Malisa. Perkenalan yang akhirnya menyatukan dua hati yang sering bertelagah menemui titik persefahaman yang dinamakan keserasian.

Di saat hati Malisa mulai lembut untuk menerima huluran kasih Hafiz, perkhabaran tentang status Hafiz merobohkan impian yang baru terbina. Dayang Suhaila; anak kenalan En. Mustapha; bapa Hafiz yang ada syarikat perkapalan bukan tandingannya. Dayang Suhaila adalah gadis pilihan Puan Rokiah; ibu Hafiz untuk digandingkan dengan Hafiz anaknya

Sedar akan taraf diri, Malisa rela undur diri. Sememangnya cinta tak semestinya bersatukan? Dan orang pernah berkata "Andai kamu menyintai seseorang, lepaskanlah dia. Andai dia kembali padamu maka dialah milikmu selamanya”. Ya, demi kasih dan sayangnya pada Hafiz, Hafiz dia tinggalkan! Walau hatinya parah menanggung rasa kecewa, mana mungkin dia zahirkan pada Hafiz. Dengan ‘bantuan’ Dayang Suhaila dan Puan Rokiah; perempuan ala mak datin mengikut kata Makcik Limah, dia berjaya membuat Hafiz bencikan dirinya.
Apa yang Malisa buat hinggakan Hafiz bencikannya? Baca! kalau ingin tahu.

Tapi bagaimana harus dia lalui hidup ini bila rasa cintanya pada Hafiz sukar untuk dibuang daripada tangkai hatinya? Atau selamanya dia harus mengusung rasa cinta yang tiada titik noktah itu? Dan bagaimana pula kesudahan nasib cinta mereka? Bacalah, Menunggu Hujan ini ada jawapannya.


Menunggu Hujan menyerlahkan kematangan Adileah dalam berkarya. Satu yang saya suka pada karya-karya Adileah adalah pengakhiran ceritanya. Mengenali si penulis ini, saya masih tidak dapat mengagak bagaimana sesebuah cerita garapannya akan menemui titik noktahnya. Unpredictable! Itulah perkataan yang sesuai untuk karya garapan penulis ini.

Seperti kesudahan kisah Yasmeen dan Ariel dalam Pada Angin Aku Berpesan yang mungkin tidak disukai oleh sesetengah pembaca, tapi saya suka! Mungkin sesetengah pembaca hanya inginkan hero mesti end-up dengan heroin, tapi kita harus ingat, kita hidup di dunia ini bukan berdua sahaja. Kadang kala Allah temukan kita dengan orang yang salah untuk lorongkan kita pada jodoh kita yang sebenarnya. Mana kita tahu kan? Dan kita juga harus ingat, dalam hidup ini tidak selalu apa yang kita angan-angankan akan jadi nyata. Adakalanya apa yang kita tidak inginkan itulah yang terjadi! Dan kita sebagai hamba-Nya, harus reda pada setiap ketetapan yang telah Dia tentukan pada kita.

~Watak & Perwatakkan~

Berbalik pada karya terbaharu Adileah ini. Menunggu Hujan memperkenalkan kita pada Malisa yang dipotretkan sebagai gadis yang lasak pada pandangan mata kasar. Tetapi disebalik kelasakkan tingkah lakunya, tersembunyi sifat lemah lembut yang penuh dengan rasa kasih sayang. Malisa pada saya adalah gadis yang tegas dan teguh pendirian. Dia tidak mudah goyah dengan dugaan yang mendatang. Dia juga digambarkan sebagai seorang gadis yang panas baran “Acik, jangan ikutkan panas baran Acik tu.”~ ms 4. Tapi disebalik tegas dan panas barannya dia tetap juga seorang wanita yang punya hati dan perasaan yang lembut.

Saya sukakan watak Malisa yang mengajar kita agar tidak mudah terpedaya dengan ‘impian yang mempesonakan’. Malisa adalah lambang wanita yang tidak mudah mengalah dan tidak sesenang hati mengatakan YA pada pesona seorang lelaki seperti Hafiz. Walaupun dalam hatinya mula tumbuh rasa cinta dan kasih pada Hafiz, dia harus mengutamakan ‘kenyataan’ melebihi keinginan hatinya. Tapi sebenarnya tindakan jual mahal Malisa lah yang telah menundukkan ego seorang ‘kasanova’ seperti Hafiz! Saya suka! Inilah dia penangan aura seorang wanita. Girl Power! hehehe!

Saya juga sukakan watak Malisa yang ‘panjang akal’. Bila melibatkan kepentingan dirinya, dia mampu berfikir secara kritis dan kreatif untuk mengelakkan dirinya daripada terus di’belasah’ oleh ‘musuh-musuhnya’. Saya suka cara Malisa membina 'perisai' demi menutup rahsia hatinya daripada dihidu oleh Hafiz.

Watak Hafiz digambarkan sebagai seorang lelaki yang tidak acuh pada persoalan hati dan perasaan. Hafiz yang pada pandangan mata ‘Malisa’ adalah lelaki yang dengan mudah menyerahkan cintanya pada sesiapa yang dia jumpa. Hafiz yang kasanova! 'Hari itu putus cinta dengan Cherry, semalam bukan main ber’dear’ dengan dia. Hari ini tunang pula yang datang.' ~ms;113

Itu sebelum dia kenal Malisa. Itu sebelum hatinya di sapa hembusan cinta Malisa. Malisa yang membukakan mata hatinya akan makna sebenar erti cinta dan kasih sayang. Hakikatnya Hafiz tidak diberi kesempatan untuk membuat pilihan dan keputusannya sendiri. Puan Rokiah terlalu dominan terhadap Hafiz. Segala hal berkaitan hidup Hafiz, Puan Rokiah yang tentukan termasuklah berkaitan dengan soal jodohnya. Hafiz bagi saya seorang anak yang baik. Dia tahu dia tidak akan 'menang' bila berhadapan dengan ibunya, jadi jalan selamat agar tidak dituduh sebagai anak derhaka adalah, ikut sahaja apa kata ibunya!

Watak antagonis ‘lakonan’ Puan Rokiah dan Dayang Suhaila memang menimbulkan rasa benci dan sakit hati saya. Bagaimana mereka –Puan Rokiah & Dayang Suhaila– yang licik 'berlakun' di depan mata Hafiz semata-mata untuk menjatuhkan Malisa, benar-benar membuatkan saya meluat sama. Eeee geramnya!!

Agaknya semua watak lelaki dalam novel ini tidak cukup sifat 'jantan'nya. Hehehe Selain Hafiz, watak En. Mustapha juga digambarkan secara rambang sebagai lelaki yang 'lemah'. Sepatutnya sebagai anak lelaki, dia harus tahu tanggungjawabnya terhadap ibu, juga peranan dia sebagai ketua keluarga. Tapi dia lebih senang 'ikut telunjuk' isterinya. Apa sahaja yang isterinya lakukan dia diamkan sahaja. Dia tidak cukup tegas sebagai suami dan dia tidak cukup protective sebagai bapa.

~Plot Cerita~

Naskhah ini mengangkat persoalan cinta tidak semestinya bersatu. Bahkan cinta sahaja tidak menjamin kebahagiaan. Persefahaman dan restu ibu bapa juga merupakan tonggak utama untuk kecapi rasa bahagia dalam melayari hidup berumah tangga. Jika saya jadi Malisa, saya juga akan fikir berpuluh-puluh kali untuk menerima ‘Hafiz’ dengan layanan ‘Puan Rokiah’ yang sebegitu. Ya, saya akui saya bukan dalam kategori perempuan yang tegas dan tegar. Saya mudah lemah dengan dugaan. Itu adalah kenyataannya.

Naskhah ini juga bagaikan meng’YA’kan bahawa ‘seorang ibu mampu menjaga sepuluh orang anak tetapi sepuluh orang anak belum tentu mampu menjaga seorang ibu’ (dalam naskhah ini 9 orang anak). Sadis dan tragis. Itulah nasib yang menimpa ‘Cik Puan Juita’. Naskhah ini bercerita akan erti tanggungjawab anak terhadap orang tua mereka. Tanggungjawab seorang anak terhadap ibu yang telah kematian suami apatah lagi yang dalam keadaan uzur tidak berdaya itu. Saya insaf. Moga saya dijauhkan daripada alpa akan tanggungjawab saya terhadap kedua orang tua saya. YA, ada duit semua boleh beli, tapi rasa kasih dan sayang sememangnya tiada nilainya. Juga tidak semua benda boleh dijual beli dengan sesenang hati! Adakalanya kasih sayang anak-anak (orang tersayang) adalah penyembuh yang paling mujarab.

Bacalah, moga ada manfaat pada kita semua.

0

(16) Tinta

Pengarang : Nasron Sira Rahim; Syud; Pingu Toha
Halaman : 551
Tahun : Mac 2011
Terbitan : Jemari Seni
Harga: RM21.50 (Sem. M'sia)/RM24.50 (Sabah/Sarawak)
ISBN: 978-967-5118-57-9


Blurb:

Tiga ceritera dalam sebuah TINTA

Ceritera 1 - Wajah Ketiga ~ Nasron Sira Rahim

Hatinya ditusuk rasa sedih, kecewa dan amarah yang tidak berkesudahan. Bagaikan ditusuk sembilu, kebahagiaan mereka menatijahkan luka yang pedih dan mendalam dalam sanubarinya. Keperitan yang terpaksa dia pendam sehingga membuahkan pohon kesengsaraan yang bercambah rendang.

Apakah maksud di sebalik jujukan kod-kod nombor itu?
Mungkinkah dia salah seorang mangsa Pembunuh Obituari?

***

Ceritera 2 - Dia, dalam Ramai... ~ Syud

Ramai orang kata, kadang-kadang, perkara yang paling kita tak jangka itulah yang akan terjadi pada diri kita.

“Sufiy.”
“Ya?”
“Nama saya Ameer.”
“Oh. Jumpa lagi, Ameer.”


Siapa sangka, kan? Siapa sangka orang yang dia sangka hilang atau memang dah tak akan jumpa itu... muncul lagi di hadapan matanya?

***

Ceritera 3 - Ada & Evan ~ Pingu Toha (seperti diceritakan oleh Kiki Abu Zain)

Boleh ke kita hidup pakai hukum ‘and they live happily ever after’?

Ada; yang sudah penat dengan cinta. Evan; yang begitu naif tentang cinta. Mereka cuba disatukan oleh ‘janji tadika’ abah dan ibu. Mereka bertemu di ruang maya. Di realiti, mereka mencari. Demi ‘Katakan Tidak kepada Kahwin Paksa’, mereka berjanji.

Lalu, yang mengikat mereka itu apa? Janji atau cinta?

~~***~~***~~***~~


Rasa Saya

Salah satu kriteria yang saya guna pakai ketika membuat pemilihan novel untuk dibaca di kala masa luang yang terhad adalah novel kompilasi. Selain durasi ceritanya yang pendek berbanding novel biasa, saya juga boleh habiskan bacaan hanya dengan sekali baca untuk setiap cerita. Andai kata masa memang tidak mengizinkan, saya boleh saja menyambung bacaan saya (cerita yang seterusnya) di hari dan waktu yang lain tanpa rasa teringat-ingat bagaimana kesudahan kisah tersebut. Dan salah satu kompilasi novel yang telah berjaya saya habiskan adalah Tinta.

TINTA memuatkan tiga cerita pendek dalam tiga genre berbeza daripada tiga penulis berbakat yang melahirkan tiga ‘rasa’ yang berlainan. Nasron Sira Rahim, Syud dan Pingu Toha adalah kolaborasi hebat yang menjadikan Tinta sebuah naskhah yang amat menarik pada saya.

Nasron Sira Rahim yang sinonim dengan genre suspen thriller, kali ini menerusi Wajah Ketiga membawa kita selangkah mendekati pembunuh bersiri yang dikenali sebagai Pembunuh Obituari (sila rujuk novel Nama Atas Kertas) bersama-sama dengan Inspektor Ridzuan dari Jabatan Siasatan Jenayah di Ibu Pejabat Polis Daerah Jerantut.

Misteri bermula apabila Inspektor Ridzuan menerima panggilan telefon berkenaan dengan seorang mangsa ditemui mati di sebuah banglo terasing di Mentakab. Mangsa dipercayai dibunuh dengan cara ditikam di tengah leher hingga membawa maut dan si pelaku ini telah meninggalkan teka-teki yang berupa jujukan huruf yang dimasukkan ke dalam mulut mangsa sebagai klu.

Pembunuhan kejam lagi misteri ini telah disyaki dilakukan oleh Pembunuh Obituari berdasarkan modus operandi yang mirip kepada pembunuhan bersiri yang berlaku di Kedah. Dengan bantuan Inspektor Faiz dari Unit Siasatan Kes Pembunuhan dari Ibu Pejabat Polis Kontigen Kedah, mereka cuba merungkai misteri dan sekaligus mendedahkan siapakah si pelaku yang kejam ini.

Berjayakah pihak polis menyelesaikan siri pembunuhan ini? Atau akan ada lagikah mangsa yang menjadi korban? Dan benarkah pembunuh yang membunuh mangsa di Mentakab adalah orang yang sama yang diburu oleh Inspektor Faiz? Atau ada manusia lain yang taksub dengan Pembunuh Orbituari yang mendapat liputan meluas di dada-dada akhbar dan menjadi Pembunuh ‘Copycat’ bagi mengelirukan lagi pihak polis?

Ingin bersama membongkar identiti si pembunuh sebenarnya? Jomlah bersama-sama membaca karya Nasron Sira Rahim ini, mungkin anda yang bijaksana akan berjaya membantu Inspektor Ridzuan dan Inspektor Faiz mencari jawapannya.

Fuhhh lega! Itulah yang saya rasa usai membaca naskhah ini. Walaupun masih ada misteri yang belum terungkai sepenuhnya, tapi penulis bijak memaku saya untuk membaca naskhah ini hingga ke penamatnya. Kebolehan penulis mengatur ayat memberi deskripsi tentang keadaan mayat yang dibunuh benar-benar membuatkan saya ngeri untuk membayangkannya.

Selain daripada itu, penulis juga berjaya menyelitkan sifat ‘manusia biasa’ ke dalam diri seorang ‘Inspektor’. Masalah rumahtangga yang membelenggu Inspektor Ridzuan sedikit sebanyak menjejaskan kreadibilitinya sebagai ‘insan penyelamat’ menunjukkan bahawa inspektor polis juga manusia biasa yang tidak dapat lari daripada ujian. Ya, anggota polis juga manusia biasa, bukan manusia kebal yang tidak ‘lut’ dengan masalah walaupun menyarung baju kalis peluru!

Saya bukanlah dalam kategori peminat tegar kisah pembunuhan bersiri atau yang seangkatan dengannya, tetapi naskhah ini telah berjaya memaku saya untuk membaca hingga ke noktah terakhir walaupun terpaksa mengusung rasa debar dan gerun sepanjang saya menekuni naskhah ini. Tahniah pada penulis! Anda benar-benar membuatkan saya jadi suspen!

Dia dalam Ramai karya Syud pula meneutralkan rasa gerun dan suspen tatkala membaca Wajah Ketiga. Menekuni karya Syud ini, melahirkan rasa damai aje di hati. Membuatkan saya tidak mampu menyembunyikan senyum di bibir. *masih tersenyum-senyum sambil menaip :)*

Sebagaimana Syud yang selesa menulis sesuatu yang dekat dengan dirinya, begitu juga saya yang selesa membaca karya Syud yang biasa-biasa ini pada sesetengah pembaca, tapi luar biasa pada saya. Saya selesa membaca sesuatu yang boleh saya bayangkan di minda, bagaikan membaca dan ‘melihat’ seiring dibenak saya. Sesuatu yang ‘imaginasi’ tidak mustahil berlaku di alam nyata, ya dak? Sesuatu yang mampu saya letakkan diri saya dalam setiap situasi yang berlaku. Itulah yang saya suka pabila membaca setiap karya-karya Syud. Saya menjadi sebahagian daripada 'plot' dalam cereka ini!

Syud masih lagi menjadikan Johor, atau lebih tepatnya Johor Bahru dan Kota Tinggi sebagai latar cerita menjadikan Dia dalam Ramai ini ‘hidup’. Dan mungkin kerana Syud juga berasal dari sana, saya tidak dapat membuang imej Syud sebagai Sufiy Suraiya dari benak saya. Dan mengenali peribadi si penulis ini, menguatkan lagi gambaran saya terhadap watak Sufiy ini. Dan saya rasa sangatlah ‘sweet’ okeeeyyy!! Pada sayalah! Mungkin tidak pada kalian. hehehe

Sebagaimana Sufiy Suraiya rasa suka pada seseorang di saat mata terpandang akan kelibat si dia buat pertama kalinya, sebagaimana si dia menjadi sebahagian daripada dorongan untuk Sufiy Suraiya melangkah ke pejabat setiap hari tertentu, begitulah apa yang saya rasa ketika membaca naskhah ini. Perasaan ‘suka’ (belum lagi cinta) itu saya turut sama rasainya. Saya bagaikan ter'nampak' bagaimana Sufiy Suraiya bertingkah. (hehehe kalut + gelabah + berlagak sok ayu! itulah reaksinya)

Dia dalam Ramai berkisah tentang Sufiy Suraiya yang masih terkenang akan si dia yang tidak dia kenali. Bahkan si dia yang dia hanya ingat pada segaris senyumannya. Selepas hampir empat tahun berlalu dan dia hampir ‘hilang’ kelibat si dia di hatinya, takdir menemukan mereka. Alahai si dia yang dia cari selama ini rupa-rupanya anak jiran sebelah rumah di Kota Tinggi; kampung halamannya, 'geng' pula dengan adik-adiknya.

Dia dalam Ramai tentang Fadli Ameerudin; Ameer; Lee yang tertarik pada si dia yang digelar Phantom oleh si Azril rakan baiknya lantaran dia tiada klu akan siapa dan bagaimana wajah si dia yang boleh dia gambarkan pada teman-temannya. Yang dia ingat (sangat) hanyalah pada 'her super clear eyes'; pada sepasang matanya yang jernih yang terus mengikat hatinya selama beberapa tahun ini.

Tatkala takdir menemukan mereka, nasib pula seakan tidak menyebelahi Ameer. Berita yang dibawa oleh ibunya tentang rombongan 'peminangan' si gadis sampai ke telinganya membuatkan dia hampir nanar.

Benarkah tiada jodoh antara mereka sedangkan dua hati saling berbalas kata walaupun tanpa bicara? Atau takdir sekadar menduga demi menguatkan rasa yang terjalin antara mereka adalah benar bukan ilusi semata? Jawapannya akan terjawab bila anda membaca naskhah ini.

Seperti biasa Syud bijak 'mencipta' ruang dan peluang setiap watak yang digarapnya 'bergerak' mengikut arah angin. Berjalan di atas landasan yang dinamakan takdir. Setiap watak walau sekecil manapun peranannya tetap meninggalkan kesan yang besar pada pembacaan saya. (Bahagian yang paling saya suka; dedikasi lagu, memang membuatkan saya ketawa besar bersama Azril & Farhana!). Saya suka cara Syud mencipta kebetulan yang saya rasakan logik dan tidak nampak keterlaluan yang dibuat-buat. Saya juga sukakan bahasa mainan Syud yang membuatkan pembacaan saya lancar tanpa gangguan.

Usai membaca Dia dalam Ramai, perasaan suka dan saya hanya nak senyummmm sahaja terbawa-bawa ketika saya membaca Ada & Evan karya Pingu Toha.

Pingu Toha pada saya merupakan penulis generasi muda yang memperkenalkan genre ‘indie’ kepada kelompok pembaca (muda) yang dahagakan kelainan. Sebagaimana saya ‘jatuh cinta’ kali pertama (kepada karya penulis) ketika membaca L.U.V.E. diikuti 1 4 3, rasa suka yang sama bahkan mungkin makin menggebu pada penulis ini membuatkan saya jadi ‘buta’. Tetap juga jatuh cinta! Bukankah pujangga pernah menyatakan ‘Cinta itukan Buta’? Jadi jangan salahkan saya andai rasa 'cinta' itu tetap saya bawa bersama saya! Ada & Evan garapan Pingu Toha ini menyerlahkan idea bernas, segar lagi bertenaga si penulis membuatkan rasa suka saya berganda-ganda. hehehe *jiwang!*

Ada dan Evan adalah tentang anak muda yang dipasangkan oleh orang tua mereka lantaran cinta zaman tadika mereka (si ibu dan si abah) tidak kesampaian. Demi merealisasikan impian ‘janji tadika’ ibu bapa mereka, anak-anaklah yang akan menjayakannya.

Menerusi email mereka ‘bertemu’ atau istilah anak-anak muda sekarang berdating. Dan apa yang uniknya mereka tidak pernah bersua muka di alam nyata (atau mereka mungkin pernah bertemu tetapi tidak mengenali satu sama lain). Melalui email mereka berbalas kata, berhujah bicara menyampaikan rasa tidak puas dihati atas tindakan orang tua mereka. Melancarkan misi ‘Katakan Tidak kepada Kahwin Paksa’.

Rutin berbalas email, menjadi medan mereka meluahkan isi hati tentang hal-hal yang berlaku di seputar mereka, Ada; yang masih menyimpan rasa ralat pada mantan kekasih-kekasihnya, Evan; yang masih mencari arah dan hala tuju hidup berpasangan. Email juga menjadi landasan untuk mereka saling memberi dorongan dan galakan atas hal-hal yang tidak beres antara pasangan dan hidup masing-masing. Bahkan saling meluah rasa apa yang mereka suka dan apa yang tidak mereka sukai. Pendek kata menerusi email mereka bersahabat.

Tapi sampai bila? Hatta makanan dalam tin pun ada tarikh luputnya, apatah lagi hubungan yang berlandaskan kemahuan keluarga. Sampai masa, pastinya keputusan mereka akan ditagih oleh kedua orang tua mereka. Dan hanya YA atau TIDAK pada ikatan yang diaturkan menjadi jawapannya. Tapi bolehkah mereka menerima diri masing-masing bila awal-awal lagi mereka telah lancarkan misi ‘Katakan Tidak Pada Kahwin Paksa’ ini yang secara simboliknya adalah TIDAK pada sebarang ikatan yang mungkin akan terjalin antara mereka? Sekali lagi, jawapannya ada dalam naskhah ini.

Pingu Toha, seperti biasa dengan idea 'gila-gila'nya itu memang mencuri hati saya. Saya tidak terfikir bagaimana berbalas-balas email meluahkan begitu-begini tentang itu-ini benar-benar superb! Boleh dijadikan 'bahan' untuk menggarap sesebuah cerita cereka. Apa itu begitu-begini, itu-ini ini? Anda baca sendiri kalau ingin tahu! hehehe

Pendek kata suspen thriller bergabung dengan kisah yang santai diiringi dengan idea segar bernas ketiga-tiga penulis ini menjadikan TINTA sebuah naskhah yang sarat dengan pelbagai 'rasa' yang diserikan dengan pelbagai 'warna-warni' kehidupan. Daripada siri pembunuhan yang kejam lagi tidak berperikemanusiaan kepada persoalan jodoh dan pertemuan yang adakalanya berliku sebelum tiba ke garisan penamat yang dinamakan takdir menjadikan naskhah ini cukup rencahnya.

Apa-apapun saya sangat berpuashati dengan naskhah ini. Saya tidak kisah andai kalian tidak sependapat dengan saya kerana selera masing-masingkan berbeza walaupun secara fizikalnya kita mempunyai warna rambut yang sama! Oh! kecualilah kalian inaikan rambut untuk menampakkan warna perang?! hehehehe

Apa-apapun selamat membaca moga ada manfaatnya buat kalian.

Keputusan Cabaran 50 Buku : May 2011

Salam Semua,

Alhamdulillah satu bulan lagi sudah berjaya kita lepasi. Pastinya masing-masing sedang berlomba baca untuk mencapai misi 50 buah buku untuk tahun 2011 ini kan? Bagi yang sudah hampir nak cecah angka 50, tahniah pada anda! Bagi yang masih belum cukup, jangan bimbang masih ada lebih kurang 7 bulan lagi untuk cukupkan jumlah bacaan anda.

Bagi kakwan pula, semangat membaca ada, tapi masa pula seakan tidak mengizinkan. Apatah lagi kerja-kerja pejabat sangatlah memerlukan perhatian. Tapi melihat senarai bacaan adik-adik buat kakwan bersemangat untuk mencuri masa membaca, apatah lagi buku-buku/novel-novel yang menimbun yang belum dibaca bagaikan setinggi menara KLCC dah! huhuhu

Oklah! untuk tidak membuang masa adik-adik semua, di sini kakwan senaraikan 10 ulasan terpilih antara yang terbaik yang telah dipilih oleh panel penilai.

1- Aimie - Mencari Suami@JS.Com
2- Ain - Sweet Sour
3- Arirada - Baju Melayu Hijau Serindit
4- AS - Valentina Nervosa
5- FHS - Langsir Biji Remia
6- MB - Perempuan Politikus Melayu
7- Rinn - Impikan Mentari
8- SAL - After Office Hour
9- WA - Kaca Jendela Ainnur
10- XX - Iman Suraya


Tahniah ya pada pemenang. Pada adik-adik yang belum berjaya, jangan berputus asa, usaha lagi. Mungkin ulasan anda bagus tetapi tidak dipilih kerana tidak mencapai 'piawai' panel penilai. (Psst: kakwan beri klu ya... cuba gunakan struktur ejaan yang betul & tanda baca yang betul).

Di sini, selain tempat untuk kita berlumba baca, selain tempat untuk memupuk minat membaca dalam kalangan kita, kita juga berusaha untuk menjaga dan memartabatkan bahasa kebangsaan kita ini dan salah satu caranya dengan menggunakan struktur bahasa dan ejaan yang betul dalam ulasan yang kita sediakan. Juga sebagai usaha untuk menyahut cabaran pihak Jemari Seni selaku penaja sesuai dengan usaha mereka memartabatkan Bahasa Melayu dengan cara menggunakan Bahasa Melayu dengan betul. Cubalah! Mungkin sukar untuk mengubah kebiasaan kita, tapi kalau kita tak cuba, kita tak tahu kan?

Seperti biasa, hadiah akan diposkan kepada adik-adik seperti biasa. Kakwan mohon sangat, supaya kalian dapat maklumkan pada kakwan sekiranya bungkusan telah selamat kalian terima. Kakwan bimbang jika hadiah yang dikirimkan tidak sampai ke tangan kalian kerana kakwan gunakan perkhidmatan pos biasa. Jika ada antara pemenang yang belum mendapat hadiah, juga, sila maklumkan pada kakwan. Bukan apa, kakwan memegang amanah daripada pihak JS yang telah menyerahkan hadiah (novel) yang telah anda menangi kepada kakwan. Kakwan mohon ya?! Dan terima kasih kakwan ucapkan atas bantuan dan kerjasama adik-adik semua.

Akhir kata, jangan lupa untuk terus menghantar ulasan-ulasan kalian pada kakwan untuk dipaparkan di blog ulatbuku. Dan juga terima kasih kerana kalian sudi menjadi sebahagian daripada 'keluarga Geng Baca' di blog Ulatbuku ini. Moga usaha yang sedikit ini memberi manfaat kepada pembaca lain di luar sana!

Jom kita 'Lomba Baca'!! Sesungguhnya... Membaca Itu Jambatan Ilmu!

Salam Sayang,

(15) Langit Penuh Daya

Penulis : Dewi Sekar
Halaman : 354
Tahun : Februari 2008
Terbitan : PT Gramedia Pustaka Utama

Rasa Saya:

Salah satu bahan bacaan (novel) yang saya gemar baca adalah novel dari seberang (Indonesia). Dan salah seorang penulis dari seberang yang saya sukakan karya-karyanya adalah Dewi Sekar. Karya-karya beliau seperti trilogi; Zona @ Tsunami, Perang Bintang dan Zona @ Last menjadi kegemaran saya. Selain bahasa yang mudah saya fahami, saya juga sukakan cerita hasil garapan penulis. Seperti trilogi Zona ia memaparkan kisah tentang mangsa tsunami.

Langit Penuh Daya satu lagi karya Mbak Dewi yang menjadi pilihan saya. Melihat pada judulnya tanpa membaca sinopsis di belakang kulit buku, saya terpedaya. Saya membayangkan ’Langit Penuh Daya’ adalah metafora tentang kehidupan ini. Saya mentafsirkan langit yang putih bersih di atas sana, tidak semestinya tiada ’tipu muslihatnya’. Langit yang cerah tidak semestinya tiada mendung yang mendatang. Langit yang penuh daya, itulah tafsiran saya.

Tapi saya silap. Langit Penuh Daya memaparkan kisah tentang Langit dan Daya. Ya, Langit dan Daya adalah nama watak dalam novel ini. Langit si pria dan Daya adalah si gadisnya.

Langit Penuh Daya berkisar tentang Langit dan Daya; Princess Dayana nama penuhnya, bersahabat baik. Sahabat sejati. Sementelah pula mereka berjiran. Persahabatan dari usia remaja hingga meningkat dewasa menukarkan rasa sayang seorang sahabat kepada rasa sayang yang melebihi langkau sempadan seorang sahabat. Tapi Daya cuba menidakkan rasa sayang yang telah berubah menjadi cinta. Pada Daya bersahabat lebih kekal sifatnya berbanding bercinta kerana persahabatan akan kekal selamanya sedangkan pabila bercinta ikatan bisa putus tatkala rasa cinta sudah hilang di hati pasangan.

Tapi rasa cinta yang hadir dihati tak siapa yang mampu menghalangnya. Seiring dengan masa, rasa cinta mula menapak di hati Daya buat Langit sahabat baiknya. Dia nekad untuk mencantas rasa itu daripada bertunas. Dia lebih sayangkan Langit sebagai sahabatnya. Hinggalah muncul Dian di hati Langit. Kehadiran Dian menggugat keamanan hati Daya.

Tanpa Daya tahu, Langit juga berperasaan yang sama dengan Daya. Tapi oleh kerana Daya berkeras mengatakan bahawa mereka adalah sahabat baik dan tidak mungkin bercinta membuatkan Langit mengurung rasa cintanya pada Daya. Hinggalah hadirnya Yusa di jiwa Daya.

Situasi bertambah parah, apabila Langit berselisih faham dengan Dian, Daya yang diminta tolong oleh Langit untuk memujuk Dian. Bahkan hingga ke Semarang Daya harus turuti semata-mata ingin memujuk Dian bagi pihak Langit (mereka di Jakarta).

Tanpa Langit sedar, justeru perhubungan Yusa dengan Daya lah yang menjadi punca kenapa Dian menyisihkan diri daripada Langit. Dian jadi sedar bahawa Langit cemburu pada Yusa yang menjadi pasangan Daya! Apa ertinya cemburu jika tiada cinta di hati? Kerana ada rasa cintalah membuatkan Langit cemburu pada Yusa. Itu tanggapan Dian.

Sampai bila mereka mampu bertahan? Sedangkan rasa cinta yang hadir mula mencengkam rasa? Dapatkah mereka mempertahankan ikatan persahabatan mereka? Dan benarkah rasa cinta Dian terhadap Langit mulai pudar apabila dia sedar bahawa Langit juga menyimpan rasa cinta pada Daya? Atau ada lelaki lain yang telah mencuri hati Dian tanpa Langit sedar dan Daya hanyalah sebagai sebab dia menyisihkan diri?

Wah! Banyaknya persoalan yang perlu anda cari. Dan salah satu caranya dengan membaca novel ini.

Saya suka karya ini. Walaupun hanya persoalan biasa yang dihidangkan pada pembaca. Hanya sekadar kisah cinta antara dua insan yang bersahabat baik dan bertukar menjadi cinta, tapi saya tetap suka. Pada saya persoalan biasa mampu menjadi istimewa apabila penulis bijak mengatur jalan cerita. Bagaimana penulis bijak mengikat hati pembaca untuk membaca kisah ini hingga ke penamatnya.

Membaca karya ini saya bagaikan ’menonton sinetron’! Ya, kerana naskhah ini sepenuhnya dalam bahasa Indonesia. Walau ada antara perkataan yang saya tidak faham, tapi saya tetap enjoy ketika membacanya. Saya dapat menikmati kisah Daya-Langit ini dengan cemerlang. Bahkan saya jatuh cinta dengan karya ini. Lagipun ini juga salah satu cara untuk saya belajar bahasa nusantara ini kan? Selain dapat menambahkan perbendaharaan kata yang boleh digunapakai dalam bahasa kita. Waduh... kitakan serumpun!

Selain daripada itu, kelainan yang paling ketara antara novel tempatan adalah nama watak-wataknya. Bagi saya nama yang mereka gunakan agak ’unik’. Bahkan melalui nama jugalah ia menjadi idea pada penulis untuk bermetafora. Seperti nama watak Yusa Dermaga – Ohh... semoga belum ada kapal pesiar seksi yang bersandar di sana! ~ms 37

Pendek kata tidak salah jika kita pelbagaikan sumber bacaan kita. Tidak rugi kita meluaskan skop pembacaan kita jika sedikit sebanyak memberi ilmu (bahasa) pada kita. Betul tak?

Blurb:

Langit dan Dayana bersahabat sejak remaja. Sejak awal, entah mengapa Daya ingin membuktikan pada dunia bahwa laki-laki dan perempuan bisa bersahabat tanpa ”terkontaminasi roman picisan”. Belakangan sikapnya ini jadi bumerang yang melukai hatinya sendiri, sebab perasaannya pada Langit mengikuti embusan angin takdir tanpa bisa dikendalikan, tumbuh menjadi cinta. Toh, Daya nekat menyembunyikan perasaannya dari Langit. Persahabatan mereka tak pernah putus, bahkan juga saat akhirnya Langit menjalin hubungan dengan Dian

Daya tak pernah menjalin hubungan serius dengan laki-laki lain, sampai Yusa memasuki kehidupannya. Kehadiran arsitek yang bekerja sebagai desainer interior dan taman ini membuat Langit tiba-tiba merasa terancam, hingga ia mulai mempertanyakan, apa yang sesungguhnya dirasakannya pada Daya, si gadis rumah sebelah.

* * * * * * * *

0

(14) Kaca Jendela Ainnur

Pengarang : Diya Nordin
Halaman : 414
Tahun : Januari 2011
Terbitan: Jemari Seni Sdn Bhd
Harga : RM18.00 (Sem. M'sia)/RM21.00 (Sabah/Sarawak)
ISBN : 978-967-5118-51-7

Blurb:

Masa itu adalah makhluk Allah yang tak pernah henti berdetik


Seumur hidupnya, dia hanya mahu memenangi hati Syuhairah, mama yang sangat dia rindu walau wujudnya di depan mata. Dari kecil dia sering tertanya-tanya, kenapa dia bagaikan halimunan pada mata mama!

Ainnur Shahirah tidak pernah kenal siapa ayahnya. Sangkanya, apabila bertemu ayah, kurang-kurang dia punya kasih seorang bapa. Tapi dia salah. Ayah seperti mama. Tidak pernah menerimanya sebagai anak.

Dia menjadi daki dalam keluarga. Dia sedar duduk dirinya. Dia akhirnya pasrah, kasih mereka bukan untuknya. Dia harus pergi agar mama dan ayah bahagia dengan keluarga sendiri.

Kata Zhafran, “Ainnur bukan sekadar kejam pada Tok Mama dan Tok Baba. Tapi juga Uncle Luqman. Salah ke mereka hingga turut terhukum?”
Apa yang Zhafran tahu?

Semuanya dia yang tanggung. Rasa pedih, terluka. Semuanya ditelan sendiri. Dia sudah sehabis daya mencuba. Dia pergi pun atas kehendak mereka, jadi apakah dia yang kejam?

* * *

DIYA NORDIN memeta watak Ainnur Shahirah dengan baik sekali. Kaca Jendela Ainnur membawa anda memahami hati seorang perempuan yang tabah. Benarkah hati perempuan itu hening bak kaca?

~~***~~

Rasa Saya

Diya Nordin bukanlah penulis baru bagi saya. Saya ‘kenal’ beliau lewat karya-karya e-novelnya yang pernah saya ikuti suatu waktu dahulu. Saya pernah ber’tunggu-tangga’ di blog beliau menantikan entry terbaharu. Ternanti-nanti sambungan e-novel garapan beliau. Dan salah satunya adalah e-novel Masihkan Ada Kasih. Itu dulu. Masa saya masih punya waktu luang yang banyak. Masa saya ketagih untuk membaca karya-karya e-novel daripada penulis-penulis baru yang berbakat besar. Kini Masihkah Ada Kasih kembali dalam bentuk yang lebih nyaman untuk dibaca. Dalam versi cetak. Dan Kaca Jendela Ainnur inilah hasilnya.

Kaca Jendela Ainnur mengangkat persoalan kasih sayang, persoalan cinta. Ya, elemen cinta masih lagi menjadi rencah utama dalam naskhah ini. Tapi apa yang berbeza adalah ia bukan kisah cinta uda dan dara. Ini kisah cinta antara si anak dengan orang tuanya. Ini kisah cinta yang bersifat tulus dan mulus patutnya. Tapi berlainan sifatnya dalam naskhah ini. Ini kisah si anak yang tidak mendapat kasih sayang yang sewajarnya daripada kedua ibu dan ayah kandung.

Ainnur Shahirah – hadirnya ke dunia ini bagai melukut di tepi gantang pada Syuhairah, mamanya. Dia dibenci oleh ibu kandungnya sendiri. Dia disisihkan oleh ayah yang menjadi asbab dia dilahirkan. Dia bagaikan anak yang terbuang! Walau dia masih punya Uncle-Papa yang menyayanginya. Walau dia punya Umi yang mengasihinya. Tapi dia tetap dipandang sepi oleh mama dan ayah.

Bagi mama, dia lambang masa lalu yang pahit. Bagi ayah, dia racun yang merosakkan kebahagiaan yang sepatutnya ayah kecapi. Ya, dia ’trofi’ yang tidak bernilai. Simbol kehancuran masa lalu mama dan ayah.

Pelbagai usaha telah dia lakukan untuk menagih kasih mama. Dia ceburi ’profesion mama’; guaman, dengan harapan dia punya topik yang boleh didebatkan dengan mama. Tapi segala usaha, segala penat lelahnya, langsung tidak dihargai oleh mama. Jadi apa gunanya dia terus berada di depan mata mama andai kehadirannya hanya bagaikan bayang hitam yang menakutkan mama?

Usai membaca Kaca Jendela Ainnur, saya menarik nafas berkali-kali. Saya rasa bersyukur dan bertuah kerana saya anak yang disayangi oleh kedua orang tua saya. Walaupun tiada ucapan sayang yang terlafaz dibibir mereka, tapi saya tahu saya memang disayangi.

Saya jadi kasihan pada seorang ’Ainnur Shahirah’. Saya turut sama menangisi nasib hidupnya. Alangkah malangnya seorang anak apabila ibu yang melahirkannya ke dunia ini seakan tidak mengiktiraf kedudukannya di hati si ibu. Alangkah pilunya hati seorang anak apabila ayah kandung sendiri, teganya hati melayan si anak bagaikan dia bukan darah dagingnya. YA, Ainnur Shahirah dianaktirikan oleh ibu dan bapa kandungnya sendiri.

Saya sukakan naskhah ini kerana penulis berjaya membuatkan saya larut dalam pembacaan. Saya sukakan bahasa mainan penulis yang berjaya membuatkan pembacaan saya lancar tanpa gangguan. Saya sukakan jalan cerita garapan penulis kerana ia berbeza daripada kisah ’cinta’ klise yang sering saya baca lewat novel melayu dewasa ini; kisah cinta pria – dara. Ini kisah cinta ibu dan anak. Ini kisah tentang kasih sayang antara ayah dan anak. TAPI apa yang saya tidak suka, penulis telah mencuri airmata saya tanpa saya sedar.

Ada rasa sebak mengapung di dada. Sedih mengenangkan nasib Ainnur Syahirah. Saya membayangkan andai saya yang berada di tempat Ainnur Syahirah... aduh tak dapat saya bayangkan! Tapi mungkin anda berbeza daripada saya yang mudah tersentuh apabila membaca kisah sedih lagi menyayat hati. Atau hanya saya yang terlebih emosional apabila membaca kisah Ainnur Syahirah ini?

Entahlah. Apa yang pasti, saya insaf dan saya bersyukur kerana saya anak kesayangan ibu dan ayah saya. Dan tidak mustahil kisah sebegini memang wujud di alam nyata. Lihat sahaja anak yang tidak berdosa di buang bagaikan sampah oleh ibu yang melahirkannya!! Jika ada sifat kasih sayang dalam hati si ibu, mana mungkin dia tergamak membuang darah dagingnya sendiri, ya tak? Dalam naskhah ini Ainnur Syahirah masih lagi bernasib baik kerana masih ada insan yang menyayanginya, masih ada insan yang mengasihinya walau bukan ibu dan ayah kandungnya.

Bacalah. Moga sedikit sebanyak kisah ini menjadi pengajaran pada kita, baik kita ’si anak’ mahupun kita ’si ibu’.

Selamat membaca moga ia bermanfaat.

Back to Top